Penyakit mata keturunan. Apakah mereka?

Mata adalah salah satu organ terpenting bagi manusia, bersambung dengan otak dan organ lain. Berdasarkan maklumat yang diberikan oleh mata, seseorang melakukan tindakan tertentu, mengarahkan dirinya ke ruang angkasa, membentuk persepsi tindakan dan objek.

Sebilangan orang, melalui keturunan, tidak dapat menggunakan pandangan mereka sepenuhnya. Keabnormalan mata kongenital berlaku pada 1 - 2% daripada semua bayi yang baru lahir. Perubatan moden telah menemui lebih daripada 1200 gen yang bertanggungjawab terhadap kemungkinan penyakit tertentu.

Sebilangan besar penyakit mata keturunan tidak simptomatik, tidak mengubah ketajaman penglihatan, jadi seseorang, untuk waktu yang lama, mungkin tidak menyedari beberapa perubahan kecil, dan dengan itu kehilangan masa yang berharga.

Jenis penyakit mata keturunan

Ahli oftalmologi membahagikan penyakit keturunan kepada 3 kumpulan:

  • patologi mata kongenital, di mana campur tangan pembedahan diperlukan;
  • kecacatan kecil yang tidak memerlukan rawatan khas;
  • keabnormalan mata yang berkaitan dengan penyakit organ-organ lain.

Antara penyakit mata, yang diwarisi atau timbul pada peringkat awal perkembangan janin, terdapat:

  • mikrofthalmos (mata berkurang secara berkadar);
  • rabun warna (ketidakupayaan untuk membezakan beberapa atau semua warna, atau membingungkannya);
  • anophthalmos (ketiadaan bola mata atau salah satunya);
  • albinisme (kekurangan pigmentasi di iris);
  • anomali dalam struktur kelopak mata: ptosis (terkulai kelopak mata atas), koloboma (pelbagai kecacatan kelopak mata), eversi atau volvulus kelopak mata;
  • keabnormalan kornea: kelegapan kornea kongenital; perubahan bentuk yang merangkumi membran murid - keratoglobus, keratoconus, dan lain-lain;
  • glaukoma kongenital (peningkatan tekanan di dalam mata). Ia dicirikan oleh atrofi saraf optik, akibatnya penglihatan hilang sepenuhnya;
  • fibroplasia retrolental (untuk kerosakan tisu penghubung lensa pada retina dan badan vitreous) - berlaku pada bayi pramatang dan dikaitkan dengan pelanggaran tekanan pada inkubator;
  • katarak kongenital (perubahan tidak dapat dipulihkan pada lensa mata). Penyakit ini dicirikan oleh pengaburan lensa sepenuhnya atau separa, kerana fakta bahawa ia kehilangan ketelusannya yang sebelumnya; seseorang dapat membezakan hanya sebahagian dari sinar cahaya, gambar menjadi kabur. Sekiranya penyakit itu tidak dirawat tepat pada waktunya, semuanya boleh berakhir dengan kebutaan;
  • dacryocystitis (proses keradangan yang menyebabkan penyumbatan saluran lakrimal);
  • pendarahan intraokular pada bayi baru lahir (akibat sukar bersalin);
  • kerosakan pada retina dan saraf optik: hipoplasia (kurang berkembang), detasmen retina kongenital;
  • kecacatan saluran vaskular mata (ketiadaan murid, murid celah, beberapa murid).

Iris Colombus

Glaukoma kongenital

Harus diingat bahawa katarak dan glaukoma paling sering menampakkan diri..

Penyakit seperti ini mungkin tidak segera muncul, tetapi setelah beberapa ketika (pada usia berapa pun).

Penyakit yang nyata pada zaman kanak-kanak

Kumpulan penyakit yang menampakkan diri sejurus selepas kelahiran, atau untuk pertama kalinya tahun kehidupan termasuk:

  • nystagmus (pergerakan bola mata yang huru-hara);
  • retinoblastoma (pembentukan malignan pada retina);
  • rabun.

Pada usia kemudian, mereka mungkin menunjukkan diri:

  • glaukoma;
  • penyakit retina.

Retinoblastoma

Penyebab penyakit mata kongenital

Penyebab keabnormalan mata berbeza-beza, ia sangat dipengaruhi oleh faktor dalaman dan pengaruh persekitaran.

Antara sebab dalaman utama adalah:

  • pelanggaran pertumbuhan tisu normal dan penggantiannya dengan jenis patologi semasa perkembangan intrauterin;
  • pelanggaran perkembangan tisu normal sebagai tindak balas terhadap tindakan patogen orang lain;
  • tempoh penamatan teratogenik (tempoh kritikal perkembangan intrauterin janin, apabila pembezaan tisu mata meningkat, tempoh kehamilan dari 3 hingga 7 minggu sangat penting);
  • gangguan hormon;
  • usia ibu bapa (pelanggaran berlaku pada anak-anak orang tua yang memutuskan untuk mempunyai anak setelah empat puluh tahun, dan pada mereka yang belum mencapai usia 16 tahun);
  • ketidaksesuaian Rh - faktor janin dan ibu;
  • kehadiran anomali kongenital yang berkaitan dengan gangguan metabolik;
  • mutasi kromosom;
  • sukar untuk menyelesaikan kelahiran anak atau pemindahan kelahiran patologi;
  • perkahwinan keluarga dan banyak faktor lain.

Asas keturunan patologi adalah kerosakan pada struktur keturunan nuklear sel kuman, yang merupakan pembawa keturunan material. Dengan kata lain, mutasi gen yang memprovokasi munculnya penyakit keturunan. Dalam beberapa kes, ia boleh timbul secara spontan (untuk alasan yang belum jelas bagi sains).

Faktor persekitaran yang mempengaruhi berlakunya kelainan mata intrauterin:

  • sinaran (sinar radium, sinar-X dapat memprovokasi kerosakan kromosom, sel somatik);
  • penyakit berjangkit;
  • penyakit virus (cacar air, cacar air, rubella, selesema);
  • keracunan pelbagai jenis (alkohol, ubat).

Rawatan anomali kongenital

Dengan bantuan peralatan moden, banyak penyakit mata dapat disembuhkan walaupun pada bayi yang baru lahir. Peralatan ini merangkumi:

  • fundus - kamera (membolehkan anda memeriksa fundus);
  • pengimbas laser;
  • penganalisis elektrofisiologi;
  • jarum ultrasonik;
  • mikroskop operasi khas untuk melakukan intervensi pembedahan dengan ketepatan perhiasan dan peralatan lain.

Beberapa penyakit mata hanya dapat disembuhkan dengan pembedahan (kekurangan anatomi dan fungsi dihilangkan).

Dalam rawatan glaukoma, sangat penting untuk mendiagnosisnya tepat pada waktunya dan menjalankan operasi oftalmologi (dengan cara ini ada lebih banyak kemungkinan bahawa anak itu akan dapat melihat).

Perkembangan retina sepenuhnya, mengurangkan risiko strabismus, kelemahan penganalisis visual, amblyopia, serta mengurangkan risiko pergerakan mata berayun tanpa disengaja (nystagmus) sekiranya terdapat katarak, pakar menetapkan rawatan pencegahan dan ubat.

Penyumbatan saluran lacrimal - ekskresi dirawat di kompleks (dengan bantuan ubat-ubatan dan urut kelopak mata bawah) Kegiatan ini membantu dalam 99% kes..

Dalam rawatan katarak, penting untuk melakukan langkah pencegahan yang bertujuan untuk mengurangkan komplikasi. Operasi dilakukan berdasarkan usia dan ketajaman penglihatan anak. Sekiranya lensa sangat keruh, operasi dapat dilakukan dalam enam bulan pertama kehidupan. Kemudian gunakan cermin mata / lensa pembetulan khas.

Sekiranya ptosis dikesan pada peringkat awal, ia akan dihapuskan dengan segera apabila anak mencapai usia 2 - 3 tahun. Sebelum mencapai usia ini, kelopak mata diangkat secara mekanikal (dipegang dengan plaster pelekat sehingga penglihatan berkembang secara normal).

Strabismus kongenital atau yang muncul bukanlah penyakit yang tidak bersalah sepertinya, kerana ini mungkin menunjukkan beberapa kemungkinan patologi penglihatan. Selepas pemeriksaan, pakar oftalmologi menetapkan rawatan (ubat-ubatan, pendidikan jasmani).

Penting pada usia dini untuk mengenal pasti angina (jinak, terutama pembentukan kongenital, yang terdiri daripada saluran darah dan limfa). Sekiranya ukuran neoplasma tidak bertambah, ia akan dibuang pada usia dini - ia dikeluarkan dengan kriokagulasi, atau dengan bantuan pembedahan kosmetik.

Pencegahan

Untuk mengelakkan munculnya penyakit mata (dan dalam beberapa keadaan menyelamatkan nyawa anak), anda boleh menggunakan langkah pencegahan dan terapi seperti itu untuk ibu bapa yang mempunyai pelbagai masalah kesihatan:

  • transfusi darah penggantian awal (dengan adanya eritroblastosis keturunan, yang timbul akibat ketidaksesuaian Rh);
  • pelantikan diet khas untuk diabetes dan galaktosemia;
  • penggunaan insulin untuk diabetes;
  • mengambil suplemen protein yang berkesan untuk menyembuhkan hemofilia.

Di samping itu, ibu bapa masa depan perlu berjumpa doktor - ahli genetik (jika mereka mempunyai penyakit mata, atau anak pertama mempunyai penyakit mata). Anda juga boleh menggunakan salah satu kaedah penyelidikan (biokimia atau sitogenetik) dan dengan itu mencegah penyakit yang dapat menular secara genetik.

Diagnosis tepat pada masanya penyakit kongenital, serta rawatan dan rawatannya yang tepat, adalah pencegahan permulaan dan perkembangan kebutaan yang terbaik pada kanak-kanak dan orang dewasa..

123458, Moscow, st. Tvardovsky, 8

Punca dan mekanisme perkembangan penyakit mata

Laman web ini menyediakan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Oftalmologi adalah sains yang mengkaji penyakit mata

Oftalmologi adalah cabang perubatan yang mengkaji sebab dan mekanisme perkembangan patologi organ penglihatan, serta seluruh adnexa, termasuk orbit, kantung lakrimal, kelenjar lakrimal, saluran nasolakrimal dan tisu di sekitar mata.

Matlamat oftalmologi, sebagai sains yang mengkaji penyakit mata, adalah untuk mengembangkan kaedah untuk diagnosis yang tepat, rawatan yang berkesan dan pencegahan patologi mata yang berkesan. Yang akhirnya harus membawa kepada pemeliharaan fungsi visual sepenuhnya hingga usia tua.

Seperti mana-mana cabang perubatan, oftalmologi mempunyai bahagiannya sendiri, banyak di antaranya muncul di persimpangan dua bidang perubatan yang berkaitan (oftalmologi dan pediatrik, oftalmologi dan onkologi, oftalmologi dan farmakologi, oftalmologi dan kebersihan, dan lain-lain), khususnya:

  • oftalmologi kanak-kanak, yang mengkaji penyakit mata remaja, kanak-kanak dan bayi baru lahir;
  • oftalmologi terapeutik, yang mengkhususkan diri dalam rawatan penyakit mata dengan kaedah konservatif;
  • oftalmologi pembedahan, yang mengembangkan kaedah baru rawatan pembedahan penyakit mata;
  • onco-oftalmologi, yang mengkhususkan diri dalam rawatan neoplasma organ penglihatan dan lampirannya;
  • oftalmologi endokrin, yang mengkaji komplikasi okular penyakit endokrin, seperti diabetes mellitus, thyrotoxicosis (penyakit Graves), dan lain-lain;
  • oftalmologi berjangkit, menangani rawatan luka berjangkit organ penglihatan;
  • ophthalmopharmacology, yang mengembangkan ubat-ubatan untuk rawatan penyakit mata;
  • kebersihan organ penglihatan dan lampirannya, yang mengkhususkan diri dalam pengembangan dan pelaksanaan kaedah yang efektif untuk pencegahan penyakit mata.

Sesuai dengan kata pepatah, mata adalah cermin jiwa, dan, menurut data saintifik, keadaan organ penglihatan adalah petunjuk fungsi hampir semua sistem vital tubuh. Oleh itu, pakar oftalmologi bekerjasama rapat dengan doktor kepakaran lain - pakar kardiologi, ahli nefrologi, ahli pulmonologi, ahli gastroenterologi, pakar penyakit berjangkit, ahli endokrinologi, ahli psikoneurologi, dll..

Pada masa ini, dalam perubatan saintifik secara umum, dan khususnya dalam bidang oftalmologi, minat terhadap kaedah tradisional untuk merawat dan mencegah penyakit mata telah dihidupkan kembali, sehingga banyak kaedah perubatan alternatif kini dikenali dan dikembangkan oleh oftalmologi rasmi (perubatan herba, dll.).

Pada masa yang sama, salah satu tugas oftalmologi pencegahan moden adalah kerja penjelasan dengan penduduk yang bertujuan untuk mencegah kes-kes rawatan diri, merawat penyakit mata "melalui doa" dan meminta pertolongan dari para penipu.

Jenis penyakit mata bergantung kepada penyebabnya

Bergantung pada penyebab perkembangan penyakit ini, semua patologi organ penglihatan dapat dibahagikan kepada beberapa kumpulan besar:

  • penyakit mata kongenital;
  • kerosakan mata traumatik;
  • penyakit mata berjangkit;
  • neoplasma bola mata, pelengkap mata dan orbit;
  • penyakit mata yang berkaitan dengan usia;
  • lesi organ penglihatan, yang merupakan komplikasi penyakit badan yang teruk (diabetes mellitus, hipertensi, kegagalan buah pinggang, dll.).

Harus diingat bahawa klasifikasi ini sangat sewenang-wenang dan tidak digunakan dalam perubatan rasmi, kerana banyak penyakit mata yang biasa, seperti katarak (penutupan lensa - lensa semula jadi mata) dan glaukoma (peningkatan tekanan intraokular) boleh disebabkan oleh beberapa sebab.

Jadi, katarak boleh menjadi kongenital, atau ia disebabkan oleh pengaruh pelbagai jenis faktor buruk - baik luaran (trauma, katarak radiasi) dan dalaman (katarak sekunder pada penyakit mata, diabetes, dll.). Akhirnya, kelegapan lensa boleh dikaitkan dengan perubahan metabolik yang berkaitan dengan usia pada lensa semula jadi mata - ini adalah penyebab katarak yang paling biasa..

Penyakit mata kongenital

Nama-nama penyakit mata kongenital yang paling biasa. Bagaimana perubatan moden merawat penyakit mata kongenital

Penyakit mata kongenital termasuk patologi organ penglihatan, yang berkembang dalam tempoh pranatal, seperti:

  • Anophthalmos (kekurangan bola mata);
  • Microphthalmos (penurunan berkadar ukuran mata);
  • Anomali dalam struktur kelopak mata: coloboma (kecacatan kelopak mata), ptosis (terkulai kelopak mata atas), volvulus atau terbalik kelopak mata, dan lain-lain;
  • Anomali kornea (kelegapan kongenital (keputihan) kornea; perubahan bentuk membran yang menutupi murid yang mempengaruhi penglihatan secara negatif - keratoconus dan keratoglobus, dll.);
  • Glaukoma kongenital (peningkatan kongenital dalam tekanan intraokular);
  • Katarak kongenital (pelanggaran kongenital ketelusan lensa);
  • Kecacatan saluran vaskular mata (celah murid, ketiadaan murid, berbilang murid, dll.);
  • Malformasi saraf retina dan optik: koloboma (kecacatan), hipoplasia (kurang berkembang), detasmen retina kongenital.

Dalam praktik klinikal, semua penyakit mata kongenital dibahagikan kepada kumpulan berikut:
1. Kecacatan kecil yang tidak memerlukan rawatan khas (coloboma retina marginal yang tidak mempengaruhi fungsi visual, anomali saraf optik, dll.);
2. Penyakit mata kongenital yang memerlukan campur tangan pembedahan (penyimpangan kelopak mata, katarak kongenital, dll.);
3. Keabnormalan mata kongenital, digabungkan dengan malformasi teruk lain yang menentukan prognosis untuk kehidupan pesakit.

Rawatan penyakit mata kongenital, sebagai peraturan, dilakukan dengan pembedahan, sehingga untuk mendapatkan bantuan perubatan jika anda mengesyaki anomali kongenital dalam pengembangan organ penglihatan, mereka beralih kepada pakar bedah oftalmologi. Sekiranya terdapat patologi gabungan, anda mungkin perlu berunding dengan pakar lain.

Glaukoma kongenital sebagai penyakit mata yang diwarisi

Pelbagai jenis patologi kongenital organ penglihatan dikesan pada 2-4% bayi baru lahir. Sebilangan besar dari mereka adalah penyakit mata yang ditentukan secara genetik. Jadi, 50% kes kebutaan pada kanak-kanak disebabkan oleh patologi keturunan.

Sebagai contoh, glaukoma kongenital adalah gangguan resesif autosomal. Iaitu, dalam kes di mana kedua ibu bapa yang sihat membawa gen patologi dalam susunan genetik mereka, kebarangkalian mempunyai anak yang sakit adalah 25%. Patologi ini agak biasa. Di kalangan murid sekolah untuk kanak-kanak cacat penglihatan, pesakit dengan glaukoma kongenital merangkumi 5%.

Harus diingat bahawa prognosis penyakit mata keturunan yang teruk ini banyak ditentukan oleh ketepatan masa rawatan perubatan. Malangnya, setiap pesakit kecil kelima didiagnosis dengan glaukoma kongenital dengan kelewatan yang besar (pada tahun kedua kehidupan dan kemudian).

Rawatan glaukoma kongenital dilakukan dengan pembedahan, terapi ubat mempunyai fungsi tambahan (pengurangan tekanan intraokular pada masa pra operasi, pencegahan pembentukan perubahan cicatricial kasar setelah operasi, terapi restoratif).

Katarak kongenital sebagai penyakit mata yang berlaku semasa perkembangan intrauterin

Sebilangan besar penyakit mata kongenital adalah anomali perkembangan intrauterin yang disebabkan oleh pendedahan kepada faktor-faktor buruk (jangkitan, mabuk, gangguan metabolik pada wanita hamil, dll.).

Penyakit mata kongenital yang paling biasa disebabkan oleh faktor seperti virus rubella dan mabuk alkohol kronik. Dalam kes sedemikian, sebagai peraturan, anomali organ penglihatan digabungkan dengan malformasi teruk sistem saraf pusat, yang menyebabkan keterbelakangan mental..

Penyakit mata seperti katarak kongenital selalunya disebabkan oleh pendedahan kepada faktor-faktor berikut:

  • virus rubella;
  • virus influenza;
  • virus campak;
  • toksoplasma;
  • kekurangan kelenjar paratiroid pada ibu.

Harus diingat bahawa pelanggaran ketelusan lensa boleh jadi berbeza. Fokus kelegapan kongenital kecil ditemui walaupun pada mata yang sihat..

Oleh itu, taktik perubatan bergantung pada tahap gangguan ketajaman penglihatan. Dengan katarak total dua hala, yang secara signifikan mengurangkan fungsi visual, perlu dilakukan operasi pada bulan-bulan pertama kehidupan, kerana ketidakaktifan penganalisis visual menyebabkan atrofi yang tidak dapat dipulihkan dan kehilangan fungsi visual yang tidak dapat diperbaiki.
Lebih banyak mengenai katarak

Penyakit mata berjangkit pada manusia: virus, bakteria,
kulat, dll..

Penyakit mata berjangkit adalah kerosakan pada bola mata atau / dan pelengkapnya oleh pelbagai jenis organisma mikroskopik yang dapat berkembang biak pada organ penglihatan dan tisu sekitarnya, menyebabkan reaksi keradangan tempatan dan keracunan umum tubuh.

Penyakit berjangkit mata adalah kumpulan patologi oftalmik yang paling biasa, yang mempunyai kepentingan perubatan dan sosial yang luar biasa. Ini disebabkan oleh kejadian tinggi penyakit mata berjangkit dan risiko yang dinyatakan untuk mengalami komplikasi serius..

Sekiranya pesakit tidak mendapat rawatan perubatan yang tepat pada masanya dan mencukupi, proses menular dan radang mengancam dengan kehilangan fungsi penglihatan yang tidak dapat diperbaiki, penyebaran jangkitan di dalam tengkorak dengan permulaan meningoencephalitis, generalisasi proses dengan perkembangan kejutan toksik berjangkit dan sepsis.

Kumpulan penyakit mata berjangkit mempunyai beberapa klasifikasinya sendiri. Oleh itu, dengan sifat patogen, semua penyakit mata berjangkit dibahagikan kepada bakteria, virus, kulat, klamidia, batuk kering, dll..

Menurut mekanisme perkembangan proses patologi, penyakit mata berjangkit eksogen dan endogen dibezakan. Dengan jangkitan eksogen, penyakit mata disebabkan oleh organisma patogen yang berasal dari persekitaran luaran (contohnya, keradangan berjangkit cendawan membran mukus bola mata). Dengan penyakit mata berjangkit endogen, mikroba berpindah ke organ penglihatan dari pusat jangkitan yang terdapat di dalam badan (contohnya, kerosakan mata pada tuberkulosis).

Di samping itu, terdapat klasifikasi penyakit mata berjangkit mengikut penyetempatan proses, yang, khususnya, merangkumi patologi yang paling biasa berikut:

  • meiobit (barli);
  • blepharitis (keradangan kelopak mata);
  • dacryocystitis (keradangan pundi kencing lakrimal);
  • konjungtivitis (keradangan membran mukus mata);
  • keratitis (keradangan kornea);
  • uveitis (keradangan koroid);
  • iridocyclitis (keradangan terpencil pada bahagian-bahagian koroid seperti iris dan badan silia);
  • endophthalmitis (keradangan membran dalaman mata);
  • panophthalmitis (keradangan total semua tisu bola mata);
  • paraorbital phlegmon (keradangan tisu purulen yang memenuhi ruang bola mata - orbit).

Rawatan penyakit mata berjangkit biasanya bersifat konservatif. Kaedah operasi hanya digunakan dalam kes lanjutan. Untuk beberapa jenis jangkitan, misalnya, dengan tuberkulosis atau jangkitan kronik pada pesakit diabetes mellitus, bantuan pakar lain (phthisiatrician, endocrinologist, dll.).

Kecederaan seperti penyakit mata dan kesannya terhadap penglihatan

Apakah penyakit mata traumatik

Kecederaan pada organ penglihatan dengan keparahan yang berbeza-beza berlaku pada 1% populasi. Pada masa yang sama, luka mata traumatik adalah salah satu penyebab kebutaan satu sisi yang paling biasa dalam praktik oftalmologi dunia. Perkara ini berlaku terutamanya untuk kanak-kanak dan orang muda, kerana sekurang-kurangnya separuh daripada kecederaan berlaku pada usia di bawah 30 tahun.

Statistik mengatakan bahawa setiap katil keempat di bahagian mata ditempati oleh pesakit dengan penyakit mata traumatik. Sebilangan besar pesakit ini memerlukan rawatan jangka panjang..

Sebagai kumpulan penyakit mata yang cukup umum, yang merangkumi sebilangan besar unit nosologi, lesi mata trauma mempunyai beberapa klasifikasi yang agak kompleks.

Oleh itu, mengikut tahap keparahan, kecederaan ringan, sederhana, teruk dan sangat teruk dibezakan. Untuk kecederaan ringan, rawatan pesakit luar cukup bagi pesakit untuk mengelakkan komplikasi. Kecederaan sederhana memerlukan kemasukan ke hospital dan boleh menyebabkan penurunan fungsi mata, kecederaan parah menimbulkan ancaman serius kehilangan fungsi visual, dan terutamanya kecederaan parah menunjukkan kemusnahan organ penglihatan yang tidak dapat dipulihkan.

Dengan penyetempatan, semua lesi trauma organ penglihatan dibahagikan kepada tiga kumpulan:
1. Kecederaan pada orbit dan organ bantu (kelopak mata, kelenjar lakrimal, membran mukus dan tulang orbit);
2. Kerosakan pada kapsul luar mata (konjunktiva bola mata, kornea, sclera);
3. Kecederaan pada kapsul dalam mata (koroid, lensa, humor vitreous, retina, saraf optik).

Mengikut keadaan di mana kemalangan itu berlaku, jenis kecederaan berikut dibezakan:
1. Pengeluaran:

  • perindustrian;
  • pertanian.
2. Isi Rumah:
  • dewasa;
  • bayi.
3. Sukan.
4. Pengangkutan.
5. Kecederaan tentera (pertempuran).

Pengelasan ini bukan sahaja penting dari aspek sosial. Keadaan kecederaan sering menentukan sifat kerosakan pada organ penglihatan, perjalanan penyakit mata pasca trauma dan risiko komplikasi. Jadi, sebagai contoh, dengan kecederaan sukan, lebam (lebam) bola mata lebih kerap berlaku.

Kecederaan pertanian dicirikan oleh pencemaran luka dengan bahan organik (zarah tumbuhan, makanan haiwan, dll.) Dan kemudian meminta bantuan yang sangat khusus kerana jaraknya yang jauh dari tempat kejadian. Oleh itu, walaupun kecederaan ringan sering mengakibatkan akibat yang serius. Kecederaan rumah tangga pada orang dewasa sering dikaitkan dengan mabuk, yang juga memberi kesan negatif terhadap prognosis untuk mengekalkan penglihatan.

Menurut mekanisme kerosakan, semua penyakit mata trauma dibahagikan kepada kumpulan berikut:
1. Kecederaan mekanikal:

  • kecederaan (menembusi, tidak menembusi);
  • kesusahan.
2. Luka bakar:
  • termal (pendedahan kepada suhu tinggi atau rendah);
  • bahan kimia (jika asid, alkali dan bahan aktif kimia lain masuk ke dalam mata);
  • sinaran (terbakar dari mesin kimpalan, sinaran ultraviolet, dll.).

Menyakitkan penyakit mata

Luka bakar yang teruk terutamanya berlaku akibat masuknya alkali, kerana alkali mempunyai keupayaan untuk menembus secara beransur-ansur lebih dalam dan lebih dalam ke dalam tisu mata, sehingga kesannya dapat terserlah dalam beberapa jam atau bahkan beberapa hari setelah menyentuh permukaan mata.

Keterukan penyakit luka mata ditentukan oleh gambaran klinikal. Jadi untuk luka bakar ringan, sedikit fotofobia, lakrimasi, hiperemia (kemerahan) konjunktiva, sindrom kesakitan dengan keparahan sederhana, sebagai peraturan, digabungkan dengan luka dan sensasi benda asing di mata adalah ciri. Dengan luka bakar ringan, kornea kelihatan utuh, fungsi penglihatan sedikit terganggu, walaupun luka dan nyeri menghalang pesakit sepenuhnya menggunakan mata yang cedera.

Dengan luka bakar dengan tahap keparahan sederhana, kornea rosak, ini secara visual ditunjukkan oleh fokus kelegapannya, dan secara klinikal - oleh kekejangan kelopak mata yang menyakitkan, laserasi sengit dan fotofobia.

Penyakit melecur mata yang teruk dicirikan oleh kerosakan bukan sahaja pada kornea, tetapi juga pada sklera. Dalam kes ini, filem kelabu terbentuk pada konjungtiva mata, dan kornea berbentuk piring porselin yang mati.

Pertolongan cemas untuk luka bakar mata adalah membilas rongga konjungtiva dengan air yang mengalir dan pengangkutan segera ke hospital khusus. Mata mesti dibasuh dengan berhati-hati setelah terbakar bahan kimia..

Segera sebelum pengangkutan, disarankan untuk meneteskan mata yang terkena dengan titisan antimikroba (larutan 30% albucid atau larutan kloramfenikol 0,5%), dan sapukan salap mata antibiotik untuk kelopak mata (salep tetrasiklin 1% atau emulsi sintomisin 1%).

Penyakit luka mata pada luka bakar yang teruk dan sederhana dirawat di jabatan oftalmologi khusus. Sekiranya terdapat luka bakar di kawasan permukaan badan yang besar, pesakit dihantar ke pusat luka bakar, di mana dia dirujuk oleh pakar oftalmologi..

Luka bakar ringan dirawat secara pesakit luar. Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa pada peringkat awal penyakit luka mata, bahkan pakar yang berpengalaman tidak selalu dapat menentukan tahap kerosakan organ penglihatan dengan tepat, oleh itu, untuk mengelakkan akibat yang serius, pemerhatian berterusan ditunjukkan.

Bagaimana nama-nama penyakit mata ditulis sekiranya berlaku kerosakan pada organ penglihatan

Tidak ada klasifikasi gabungan kecederaan traumatik pada perubatan rasmi. Nama penyakit mata sekiranya berlaku kerosakan pada organ penglihatan bermula dengan menentukan sifat kecederaan (kecederaan (menembusi atau tidak menembusi), kekejangan, luka bakar (kimia, terma, radiasi)) dan penyetempatannya.

Contohnya: "kecederaan menembusi kornea-scleral", "kecederaan kornea yang tidak menembusi", "penyumbatan bola mata", "pembakaran haba kornea dan kantung konjungtiva".

Dalam kes di mana penyetempatan tidak dapat ditentukan, ini juga dicatat dalam nama penyakit mata traumatik: "luka bakar kimia mata penyetempatan yang tidak ditentukan".

Kemudian, sebagai peraturan, keparahan kecederaan ditunjukkan dan, jika ada, faktor-faktor yang diperburuk dicatat, seperti:

  • badan asing;
  • pelanggaran tekanan intraokular;
  • jangkitan;
  • pendarahan intraokular.

Dalam kerosakan mata yang teruk yang menyebabkan kehancurannya, keparahan kecederaan sering dicatat secara langsung pada awal nama penyakit mata traumatik: "luka bakar termal yang menyebabkan pecahnya dan kerosakan bola mata".

Kecederaan mata (mekanikal, kimia): sebab, gejala,
akibat, pencegahan - video

Penyakit mata yang berkaitan dengan perkembangan jinak dan
tumor malignan. Penyakit mata kucing pada manusia

Neoplasma organ penglihatan bukanlah penyakit mata yang paling biasa, bagaimanapun, tahap keparahan kursus klinikal, serta peratusan kecacatan dan kematian yang tinggi di kalangan pesakit, memerlukan langkah pencegahan khas..

Menurut penyetempatan pertumbuhan tumor, jenis patologi berikut dibezakan:

  • tumor intraokular (kira-kira separuh daripada semua kes neoplasma dalam amalan oftalmik);
  • tumor tisu orbit (kira-kira 25%);
  • tumor kelopak mata (18%);
  • tumor membran luar bola mata (12%).

Neoplasma malignan menyumbang kira-kira seperempat dari semua jenis tumor mata. Kedua-dua lelaki dan wanita menderita penyakit mata onkologi dengan kekerapan yang hampir sama..

Pada pesakit dewasa, penyakit mata onkologi yang paling biasa adalah lesi metastatik pada organ penglihatan, apabila sel-sel tumor dengan aliran darah memasuki bola mata dari fokus keganasan ibu yang terletak di organ dan tisu lain. Lebih-lebih lagi, pada lelaki, tumor ibu paling kerap dilokalisasi di paru-paru, pada wanita - di kelenjar susu. Lebih jarang, tumor primer terdapat di saluran pencernaan, di saluran kencing, di organ endokrin dan di permukaan kulit.

Pada masa kanak-kanak, penyakit mata onkologi yang paling biasa adalah retinoblastoma, neoplasma yang berasal dari sel-sel retina (belum matang) embrio. Patologi ini sering disebut penyakit mata kucing. Nama ini timbul kerana ciri cahaya kuning kehijauan murid dari organ penglihatan yang terjejas.

Membezakan antara bentuk retinoblastoma keturunan dan sporadis (rawak). Retinoblastoma keturunan (familial) ditularkan secara autosomal dominan. Iaitu, dalam kes di mana salah seorang ibu bapa mempunyai keturunan dari tumor malignan jenis ini, kebarangkalian mempunyai anak dengan retinoblastoma sangat tinggi (dari 45 hingga 95% mengikut pelbagai sumber).

Retinoblastoma keturunan pada kanak-kanak lelaki berlaku dua kali lebih kerap daripada kanak-kanak perempuan, dan dalam kebanyakan kes, ia adalah proses dua hala yang pelbagai. Oleh itu, prognosis untuk penyakit keluarga dari penyakit mata ini selalu lebih teruk daripada penyakit sporadis.

Bentuk retinoblastoma sporadis berlaku lebih kerap (dalam 60-70% kes), berlaku secara tidak sengaja dan mempengaruhi kanak-kanak lelaki dan perempuan dengan kekerapan yang sama. Penyakit mata onkologi ini, sebagai peraturan, adalah lesi unilateral dan, dengan campur tangan perubatan tepat pada masanya, mempunyai prognosis yang agak baik. Kemungkinan mempunyai anak yang sakit pada orang tua yang mempunyai bentuk retinoblastoma sporadis sangat rendah (hampir sama seperti pada populasi umum).

Kejadian puncak retinoblastoma berlaku pada usia 2-4 tahun. Dalam kes ini, bentuk keturunan sering berkembang lebih awal, kes klinikal telah dijelaskan ketika perkembangan tumor intrauterin dapat diasumsikan. Bentuk sporadis penyakit mata kucing pada kanak-kanak didiagnosis sehingga usia sekolah awal (8 tahun).

Terdapat empat peringkat perkembangan retinoblastoma. Tahap pertama sering tidak disedari, kerana penurunan penglihatan yang tajam pada anak-anak yang sangat kecil tidak begitu mudah didiagnosis, dan sindrom kesakitan belum berkembang. Pada pemeriksaan yang dekat, anda dapat melihat anisocoria (murid yang berbeza) dan kelewatan reaksi murid terhadap cahaya dari mata yang terkena. Pemeriksaan fundus sangat penting untuk diagnosis penyakit mata kucing. Peralatan moden memungkinkan untuk menentukan sejauh mana kelaziman tisu tumor.

Sebagai peraturan, ibu bapa menyedari ada sesuatu yang tidak beres pada peringkat kedua penyakit ini, ketika gejala khas "kucing kucing" muncul. Kemudian, sebagai akibat dari peningkatan tekanan intraokular, timbul gejala "mata merah" dan sindrom kesakitan yang ketara berkembang. Semasa tumor tumbuh, bola mata bertambah besar, murid melebar dan mengambil bentuk yang tidak teratur.

Pada peringkat ketiga, tumor tumbuh melalui membran mata ke luar dan sepanjang saraf optik masuk ke dalam rongga kranial, dan pada tahap keempat ia menyebar secara metastatik dengan cairan antar sel ke kelenjar getah bening dan dengan aliran darah ke tulang tengkorak, otak, tulang rusuk, sternum, tulang belakang, lebih jarang ke organ dalaman. Malangnya, pada tahap ini, sebagai peraturan, sudah mustahil untuk menyelamatkan nyawa anak..

Selalunya, retinoblastoma didiagnosis pada peringkat kedua, ketika mustahil untuk menyelamatkan mata yang terkena, sementara pada tahap awal perkembangan penyakit mata kucing, kemungkinan untuk menghilangkan tumor dengan manipulasi penyelamatan organ (cryodestruction, terapi laser).

Penyakit mata yang berkaitan dengan usia

Nama penyakit mata berkembang pada usia tua dan tua

Penyakit mata yang berkaitan dengan usia merangkumi patologi, mekanisme perkembangannya merangkumi perubahan degeneratif pikun pada elemen organ penglihatan.

Harus diingat bahawa penyakit mata yang berkaitan dengan usia tidak berkembang pada semua orang tua, kerana berlakunya patologi seperti itu, sebagai peraturan, berlaku di bawah pengaruh beberapa faktor sekaligus (usia, keturunan yang tidak baik, kecederaan masa lalu atau penyakit organ penglihatan yang lain, ketidakpatuhan peraturan kebersihan pekerjaan, dll.).P.).

Di samping itu, perlu diingat bahawa penyakit mata yang berkaitan dengan usia boleh terjadi pada orang muda. Dalam kes seperti itu, proses degeneratif mempunyai sebab lain (trauma atau penyakit mata lain, malformasi kongenital, gangguan metabolik yang teruk di dalam badan, dll.).

Penyakit mata yang berkaitan dengan usia yang paling biasa termasuk patologi berikut:

  • degenerasi makula yang berkaitan dengan usia;
  • katarak yang berkaitan dengan usia;
  • hiperopia yang berkaitan dengan usia;
  • patologi yang berkaitan dengan usia badan vitreous;
  • patologi berkaitan dengan usia pada kelopak mata atas dan / atau bawah.

Degenerasi makula yang berkaitan dengan usia - penyakit mata pikun dengan kerosakan retina

Degenerasi makula yang berkaitan dengan usia adalah proses degeneratif di kawasan yang disebut retina makula. Di tempat inilah sebilangan besar unsur saraf yang bertanggungjawab terhadap persepsi isyarat visual tertumpu..

Oleh itu, dengan kekalahan tempat makula, kawasan tengah, yang paling penting dari bidang visual jatuh. Pada masa yang sama, unsur-unsur saraf yang terletak di pinggiran, walaupun dalam patologi yang teruk, tetap utuh, sehingga pesakit membezakan kontur objek dan mempertahankan kemampuan untuk merasakan cahaya.

Gejala pertama degenerasi makula yang berkaitan dengan usia adalah sensasi bidang visual yang kabur dan kesukaran membaca dan memeriksa objek. Gejala ini tidak spesifik dan berlaku pada banyak penyakit mata, seperti katarak, glaukoma, penyakit fundus.

Di samping itu, jika hanya satu mata yang sakit, prosesnya tidak disedari untuk waktu yang lama, kerana mata yang sihat dapat mengimbangi sebahagian fungsi yang hilang..

Punca proses degeneratif pada retina makula pada degenerasi makula yang berkaitan dengan usia masih belum difahami sepenuhnya. Telah terbukti bahawa usia sangat mempengaruhi risiko mengembangkan patologi ini. Jadi, jika pada orang berusia 50 tahun risiko terkena penyakit mata retina ini hanya 2%, maka pada usia 75 tahun peluang sedih meningkat 15 kali ganda.

Wanita menderita degenerasi makula lebih kerap daripada lelaki, yang dikaitkan dengan jangka hayat yang lebih lama. Beberapa tabiat buruk (merokok), penyakit mata (rabun jauh), patologi vaskular sistemik (hipertensi, aterosklerosis), gangguan metabolik dan kekurangan vitamin dan mineral tertentu meningkatkan risiko mengembangkan proses degeneratif.

Hari ini, degenerasi makula yang berkaitan dengan usia dirawat dengan terapi laser, lawatan tepat pada masanya ke doktor membolehkan anda menghentikan perkembangan penyakit mata yang melumpuhkan dan memelihara fungsi visual retina..

Katarak sebagai penyakit mata pikun

Katarak Senile adalah jenis penyakit mata yang paling biasa, disertai dengan penutupan lensa. Harus diingat bahawa pelanggaran ketelusan lensa adalah reaksi khas terhadap pengaruh faktor yang tidak menguntungkan, yang menyebabkan perubahan komposisi cecair intraokular yang mengelilingi lensa..

Oleh itu, katarak berlaku pada usia berapa pun. Walau bagaimanapun, pada orang muda, untuk pengembangan kelegapan lensa, pengaruh faktor negatif yang sangat kuat (penyakit berjangkit yang teruk, patologi endokrin, kecederaan mekanikal atau radiasi, dan lain-lain) diperlukan, sementara pada pesakit tua, pelanggaran ketelusan lensa semula jadi mata dikaitkan dengan proses usia fisiologi di organisma.

Taktik perubatan untuk katarak pikun, serta penyakit mata yang lain, disertai dengan penurunan ketelusan lensa, bergantung pada tahap gangguan fungsi visual. Dalam kes di mana ketajaman penglihatan sedikit berkurang, rawatan konservatif adalah mungkin.

Untuk gangguan penglihatan yang serius, pembedahan ditunjukkan. Campur tangan pembedahan untuk katarak hari ini adalah salah satu operasi yang paling berkesan dan selamat dalam amalan perubatan dunia..

Rabun jauh sebagai penyakit mata yang berkaitan dengan usia

Rabun jauh bermaksud penyakit mata seperti itu, sebagai akibat perubahan spesifik usia pada sistem visual mata (penurunan keanjalan tisu lensa; kelemahan otot yang mengatur ketebalan lensa; perubahan struktur alat ligamen yang menyokong lensa) penglihatan ditetapkan ke titik penglihatan yang jauh.

Akibatnya, pesakit dengan rabun jauh kesukaran melihat objek dari dekat. Pada masa yang sama, kemampuan visual ditingkatkan dengan ketara apabila objek dikeluarkan dari mata. Oleh itu, pesakit seperti itu sering membaca surat khabar atau melihat-lihat gambar, meletakkan objek di lengan terentang..

Menurut data penyelidikan moden dari pusat oftalmologi, hiperopia pikun adalah penyakit yang paling biasa pada orang tua dan orang tua. Doktor, sebagai peraturan, memanggil presbiopia patologi ini, yang dalam bahasa Yunani bermaksud "penglihatan pikun".

Presbyopia mula berkembang paling kerap pada usia 40-50 tahun. Walau bagaimanapun, gejala pertama patologi, seperti penampilan keletihan mata atau bahkan sakit kepala setelah bekerja dengan objek kecil yang berpanjangan, biasanya tidak disedari oleh pesakit. Oleh itu, kadang-kadang pesakit seperti itu mengatakan bahawa mereka mengalami penurunan penglihatan secara harfiah dalam satu hari..

Hiperopia Senile diperbetulkan dengan bantuan kacamata khas, yang mengembalikan pesakit ke penglihatan penuh. Doktor sangat menyarankan penggunaan cermin mata dan / atau lensa khas ketika bekerja dengan benda kecil, kerana komplikasi sekunder boleh terjadi akibat ketegangan mata.

Jadi, sebagai contoh, hiperopia pikun sering dijumpai secara kebetulan apabila pesakit merujuk kepada konjungtivitis berterusan. Pada masa yang sama, kes dijelaskan ketika pesakit merawat keradangan kronik membran mukus mata untuk waktu yang lama dan tidak berhasil dan peningkatan imuniti menggunakan "kaedah rakyat yang boleh dipercayai".

Titik terapung di bidang pandangan pada orang tua sebagai gejala penyakit vitreous mata

Selalunya, orang tua mengadu gangguan "asing" melayang "muncul di bidang visual. Selalunya, gejala seperti ini dikaitkan dengan perubahan yang berkaitan dengan usia di badan vitreous, yang, mengisi rongga mata, mengambil bahagian dalam pemindahan gambar dari permukaan luar kornea ke unsur-unsur retina yang sensitif terhadap cahaya..

Gangguan seperti ini paling sering berbentuk titik, bintik buta, lalat dan penyisipan seperti sarang laba-laba dan mewakili pantulan pada retina unsur-unsur yang dipisahkan dari badan vitreous seperti jeli - sekumpulan sel dan titisan gel.

Perubahan berkaitan dengan usia yang menyebabkan gejala "titik terapung di depan mata", sebagai peraturan, berlaku setelah 60 tahun. Oleh itu, menurut statistik, tanda penuaan mata seperti ini terdapat pada setiap pesakit berusia enam puluh tahun keempat, dan pada usia 85 tahun, jumlah orang yang menderita lalat di depan mata mereka meningkat kepada 65% responden.

Perubahan degeneratif Senile dalam badan vitreous tidak menyebabkan gangguan yang teruk. Sebagai peraturan, selepas beberapa minggu, gangguan yang tidak menyenangkan akan berkurang. Dan walaupun lalat itu tidak hilang sepenuhnya, mata menyesuaikan diri dengan keadaan kerja yang baru, sehingga lama-kelamaan pesakit tidak lagi memperhatikan kemasukan orang asing.

Walau bagaimanapun, apabila gejala penyakit vitreous pikun ini muncul, anda harus berjumpa pakar, kerana "lalat" boleh menjadi tanda patologi retina yang serius. Kemunculan lalat dalam kombinasi dengan kilatan cahaya dan kabut dari bidang visual sangat berbahaya. Dalam kes seperti itu, seseorang harus berhati-hati terhadap detasemen retina - patologi yang menyebabkan kehilangan penglihatan yang tidak dapat diperbaiki.

Penyakit kelopak mata atas dan bawah pada orang tua

Penyakit kelopak mata atas dan bawah pada orang tua adalah manifestasi patologi penuaan otot yang mengelilingi mata dan kulit kelopak mata. Penyakit kronik sistem kardiovaskular dan saraf, serta trauma, menyumbang kepada perkembangan patologi ini..

Penyakit Senile pada kelopak mata atas dan bawah merangkumi patologi berikut:

  • ptosis (terkulai) kelopak mata atas;
  • penjelmaan kelopak mata bawah;
  • volvulus kelopak mata bawah.

Ptosis pada orang tua berlaku kerana kelemahan alat otot dan peregangan kulit kelopak mata atas. Dalam banyak kes, patologi ini menimbulkan kebimbangan semata-mata dari sudut estetik. Penurunan fungsi visual boleh berlaku hanya apabila kelopak mata menutup terlalu banyak sehingga menutup sepenuhnya atau sebahagian murid.

Pembalikan kelopak mata bawah disebut dalam kes di mana, kerana kelemahan otot bulat mata, kelopak mata bawah tergantung ke luar, sehingga celah konjungtiva terdedah. Dalam kes sedemikian, lakrimasi berlaku dan konjungtivitis berkembang, kerana pengedaran normal cecair lakrimal dalam kantung konjungtiva sukar..

Inversi kelopak mata bawah adalah patologi yang bertentangan dengan kelopak mata. Bahagian bawah kelopak mata digulung ke dalam sehingga bulu mata dan pinggir kelopak mata yang agak keras menggosok konjungtiva. Akibatnya, keradangan berkembang, lecet dan luka muncul, dan dalam kes jangkitan sekunder, situasi ancaman serius terhadap fungsi penglihatan mungkin timbul.

Penyakit kelopak mata atas dan bawah pada orang tua dirawat dengan pembedahan. Operasi dilakukan secara pesakit luar (dalam poliklinik) di bawah anestesia tempatan. Campur tangan pembedahan sedemikian selamat untuk organ penglihatan dan tidak menimbulkan kebimbangan khusus kepada pesakit. Sudah tentu, pemeriksaan umum badan dan kajian fungsi mata ditunjukkan sebelum operasi..

Ptosis: sebab, gejala, rawatan - video

Penyakit yang berkaitan dengan mata (penyakit yang rumit oleh kerosakan pada organ penglihatan)

Di dalam tubuh manusia, semuanya saling berkaitan, jadi penyakit apa pun boleh menjadi rumit oleh patologi organ penglihatan. Oleh itu, sebagai contoh, proses keradangan kronik pada selaput lendir mata sering berlaku dengan lesi sistem pencernaan, jangkitan kronik organ ENT dan saluran kencing, dan penurunan ketajaman penglihatan sering menyertai patologi yang menyebabkan pengurangan badan secara umum..

Walau bagaimanapun, bahaya tertentu untuk fungsi visual disebabkan oleh penyakit yang berkaitan dengan mata, yang mana kerosakan pada organ penglihatan adalah salah satu gejala kardinal. Patologi yang paling biasa seperti ini termasuk:

  • penyakit vaskular sistemik (aterosklerosis, hipertensi);
  • beberapa patologi endokrin yang teruk (tirotoksikosis, diabetes mellitus);
  • gangguan metabolik yang sangat teruk (kegagalan buah pinggang dan hepatik);
  • kekurangan zat yang penting untuk organ penglihatan yang disebabkan oleh sebab luaran atau dalaman (kekurangan vitamin A).

Gejala "mata" penyakit yang berkaitan dengan mata adalah petunjuk keparahan patologi. Jadi, sebagai contoh, keparahan perubahan patologi dalam fundus menjadi asas untuk menentukan tahap hipertensi dalam klasifikasi antarabangsa Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO).

Sebaliknya, penyakit yang berkaitan dengan mata mengancam perkembangan komplikasi serius yang menyebabkan kehilangan penglihatan yang tidak dapat diperbaiki: detasmen retina, atrofi saraf optik, keratomalacia (pencairan kornea mata).

Rawatan komplikasi "mata" dari patologi di atas dilakukan oleh pakar oftalmologi bersama dengan pakar yang bertanggungjawab terhadap penyakit yang mendasari (pakar kardiologi, ahli endokrinologi, ahli nefrologi, ahli terapi, pakar pediatrik, dll.).

Punca penyakit mata dan rawatannya

Sangat penting untuk menjalani ujian diagnostik secara berkala untuk mengetahui keadaan mata dan mendiagnosis penyakit pada peringkat awal..

Apa itu penyakit mata?

Penyakit mata adalah patologi mata dari pelbagai etiologi, yang disertai dengan kerosakan fungsi penganalisis visual dan penurunan kualiti hidup yang ketara.

Etiologi penyakit mata

Pertumbuhan pesat penyakit kardiovaskular, prevalensi diabetes mellitus yang tinggi, serta perkembangan teknologi maklumat yang progresif mengurangkan ketajaman penglihatan dan kualiti hidup manusia. Terdapat sebilangan patologi mata kongenital yang memerlukan campur tangan pembedahan untuk pembetulan. Oleh kerana tidak mematuhi peraturan kebersihan diri, kemungkinan menjangkiti bola mata dan memprovokasi proses keradangan.

Punca penyakit mata:

  • mengambil ubat teratogenik semasa kehamilan;
  • jangkitan TORCH yang dipindahkan (toxoplasmosis, rubella, jangkitan sitomegalovirus, herpes);
  • ketidakpatuhan terhadap peraturan kebersihan diri;
  • sindrom mata kering;
  • kerja jangka panjang di hadapan komputer dan peranti mudah alih;
  • kehadiran diabetes mellitus;
  • hipertensi yang tidak terkawal;
  • kecederaan kepala traumatik;
  • perubahan berkaitan dengan usia;
  • ketumbuhan otak.

Pengelasan penyakit mata

Semua patologi alat visual dapat dibahagikan mengikut prinsip morfologi dan etiologi..

Klasifikasi penyakit morfologi:

  • Kelopak mata (blepharitis, ptosis, ectropion, entropion).
  • Radas lakrimal (dacryocystitis, epiphora).
  • Soket mata (exophthalmos).
  • Konjungtiva (konjungtivitis).
  • Kornea (keratoconus, kelegapan, ulser, trauma menembusi, elektrofthalmia).
  • Sclera (skleritis).
  • Iris (iridosiklitis).
  • Lensa (katarak, aphakia, kehelan).
  • Choroid.
  • Retina (retinopati, detasmen, pecah).
  • Saraf optik (neuritis, edema, atrofi).
  • Alat otot (strabismus, miopia, hiperopia).

Klasifikasi etiologi penyakit:

  • Berjangkit (bakteria, virus, kulat).
  • Traumatik (kimia, terma, mekanikal).
  • Keradangan tidak berjangkit (penyakit tisu penghubung autoimun sistemik).
  • Alahan.
  • Degeneratif.
  • Patologi metabolisme pengumpulan.
  • Neoplasma barah.
  • Keturunan.

Penerangan ringkas mengenai penyakit mata yang biasa

Ptosis kelopak mata atas

Penyakit ini dicirikan oleh terkulai dan menggantungkan kelopak mata pada bola mata. Ia boleh menjadi kongenital (kerana kekurangan otot yang mengangkat kelopak mata) dan memperoleh (kerana penyakit neurologi, myasthenia gravis, kecederaan).

Fisioterapi dan ubat digunakan untuk rawatan, dan jika tidak ada kesan, perlu dilakukan pembetulan pembedahan.

Penyakit radang pada kelopak mata etiologi bakteria, yang boleh disertai dengan pembentukan bisul, sisik dan ruam pustular di sekitar mata. Menyebabkan ketidakselesaan yang teruk, gatal-gatal dan kemerahan.

Rawatan yang berkesan adalah terapi antibiotik untuk penggunaan tempatan (titisan, salap).

Mata yang membonjol atau exophthalmos lebih kerap merupakan gejala patologi lain (thyrotoxicosis, orbital dan otak, kecederaan) Untuk mengurangkan ekspresi, perlu dilakukan rawatan berkesan terhadap penyakit yang mendasari..

Konjungtivitis

Keradangan membran mukus mata dan kelopak mata boleh berjangkit atau alergi. Selalunya boleh menyertai campak, jangkitan adenovirus, luka herpes. Gejala termasuk: kemerahan, gatal-gatal, peningkatan pengeluaran air mata, perasaan berpasir, pelepasan bernanah, dan pembentukan filem. Antibiotik, antivirus dan antihistamin digunakan bergantung kepada penyebabnya. Penting untuk memerah mata dengan kerap.

Penyakit kornea

Kornea melindungi bola mata dari persekitaran luaran. Apabila ia rosak, parut terbentuk - duri, yang mempunyai penampilan kekeruhan dan, dengan demikian, menghadkan sudut pandangan. Pengimpal elektrik sering mempunyai penyakit pekerjaan - elektrofthalmia - ini adalah luka bakar konjunktiva dan kornea.

Salah satu penyakit mata yang paling biasa adalah katarak. Ini mempengaruhi secara purata satu daripada enam orang berusia lebih dari 40 tahun. Lebih daripada 20 juta orang menjadi buta kerana penyakit ini. Pengaburan lensa berlaku kerana perubahan zat itu yang berkaitan dengan usia, dan disebabkan oleh kesan buruk faktor persekitaran dan kehadiran penyakit bersamaan. Fungsi lensa adalah transmisi sinar cahaya pada sudut tertentu, dan kerana keruh, ketajaman visual dan jumlah cahaya yang jatuh pada retina menurun.

Satu-satunya rawatan adalah phacoemulsification dan penggantian lensa dengan lensa khas yang akan mengembalikan pandangan orang. Maklumat lebih lanjut mengenai rawatan katarak boleh didapati di bahagian "operasi".

Detasmen retina

Sebab-sebab pemisahan retina dari koroid adalah kecederaan mata traumatik, retinopati diabetes, miopia, dan neoplasma onkologi. Pada saat detasemen, pesakit memiliki gambar yang mendung dan percikan api di depan mata, yang tidak hilang setelah mencuci dan menggosok. Semakin cepat pesakit mendapatkan bantuan perubatan, semakin banyak peluang mereka untuk mempertahankan penglihatan mereka. Satu-satunya rawatan adalah pembedahan membekukan retina retina.

Neuritis optik

Keradangan saraf optik paling sering berlaku dengan kerosakan autoimun pada selubung serat saraf myelin, serta pada proses keradangan struktur otak. Pesakit mengalami gangguan penglihatan dan persepsi warna. Dengan rawatan tepat pada masanya, penglihatan dapat dipulihkan. Itulah sebabnya penting untuk mendapatkan bantuan perubatan sebaik sahaja gejala pertama muncul..

Penyakit mata yang berkaitan dengan patologi sistem kardiovaskular

Pada banyak orang, hipertensi tidak simptomatik. Peningkatan tekanan darah dalam jangka masa panjang menyebabkan perubahan retina yang tidak dapat dipulihkan. Terhadap latar belakang hipertensi, kekejangan arteriol berlaku. Tanpa pembetulan tekanan, fibrosis dan hyalinosis berlaku di dinding vaskular. Proses ini menjadikan kapal rapuh dan kehilangan keanjalannya. Pada peringkat akhir retinopati hipertensi, edema kepala saraf optik berlaku, pendarahan dan fokus iskemia retina muncul, serta kemungkinan detasmen dan atrofi kepala saraf optik dengan kehilangan penglihatan yang tidak dapat dipulihkan.

Untuk mengelakkan perkembangan retinopati hipertensi, perlu untuk membetulkan tekanan darah.

Patologi mata pada diabetes mellitus

Tahap glukosa darah yang meningkat pada diabetes mellitus menyumbang kepada perkembangan komplikasi pelbagai organ, termasuk komplikasi mata. Pesakit mengalami retinopati diabetes, yang dicirikan oleh neovaskularisasi, iaitu, pembentukan kapal baru, yang dindingnya rapuh dan rentan terhadap kerosakan spontan dengan pembentukan pendarahan. Diabetes boleh mencetuskan perkembangan glaukoma.
Untuk mengelakkan keadaan seperti itu, anda perlu mengawal kadar gula dalam darah dan menguatkan dinding vaskular untuk mengurangkan jumlah pendarahan. Pada peringkat kemudian, pembekuan laser digunakan.

Patologi kongenital

Penyebaran penyakit mata kongenital adalah 1-2% pada bayi baru lahir. Penyebab kejadiannya adalah penyakit berjangkit ibu semasa mengandung (toxoplasmosis, rubella, campak), diabetes mellitus, ketagihan dadah dan alkohol, pendedahan radiasi. Ini termasuk: katarak, glaukoma, strabismus, dacryocystitis. Penyakit memerlukan rawatan pembedahan untuk menghilangkan kekurangan morfologi. Pesakit ini memerlukan pengawasan perubatan yang dinamik untuk mencegah perkembangan kambuh..

Bila berjumpa doktor?

Dalam kebanyakan kes, pesakit melambatkan proses lawatan ke doktor dan mengabaikan gejala penyakit. Ini menyebabkan kemerosotan penglihatan secara progresif, yang tidak dapat diperbaiki pada tahap akhir. Selalunya, masalah mata adalah akibat penyakit utama yang diabaikan (hipertensi, diabetes, tumor otak) dan rawatannya memerlukan pendekatan dan nasihat bersepadu dari pakar lain (pakar kardiologi, ahli endokrinologi, pakar bedah saraf).

Tanda-tanda penyakit mata:

  • kemerahan, gatal-gatal;
  • kehadiran pelepasan bernanah;
  • pembentukan filem;
  • kemerosotan penglihatan;
  • sakit di mata;
  • penurunan sudut tontonan;
  • pendarahan di sclera;
  • mata kering;
  • lakrimasi;
  • pembentukan simpulan.

Sekiranya sekurang-kurangnya salah satu daripada gejala di atas muncul, anda harus segera mendapatkan bantuan perubatan untuk menjalankan kajian diagnostik yang diperlukan dan mendapatkan rawatan yang berkelayakan.

Kaedah rawatan utama yang digunakan dalam amalan oftalmik

Rawatan penyakit mata memerlukan pendekatan individu untuk setiap pesakit. Prinsip rawatan boleh dibahagikan kepada invasif dan konservatif. Kebanyakan penyakit berjangkit dan alergi memerlukan rawatan perubatan dengan antihistamin, antibiotik topikal, glukokortikosteroid dalam bentuk titisan mata dan salap. Penyakit mata biasa seperti katarak, trauma, detasmen retina memerlukan campur tangan pembedahan.

Miopia (rabun jauh) dan hiperopia (rabun jauh) dapat diperbetulkan dengan lensa. Tetapi, yang lebih berkesan dan selesa untuk kehidupan kemudian adalah pembetulan laser, dengan mana anda boleh lupa memakai cermin mata dan kanta lekap.