Cara mengukur tekanan mata pada orang dewasa: alat untuk mengukur tekanan intraokular di rumah dan di klinik

Bagaimana mengukur tekanan mata? - soalan ini relevan bagi banyak orang, kerana penyimpangan parameter ini dari norma dapat menyebabkan pelanggaran fungsi visual hingga hilang sepenuhnya.

Tekanan okular (intraokular, IOP) adalah tekanan yang diberikan oleh humor vitreous dan cecair intraokular pada kornea dan sklera. Biasanya, ia adalah 10-21 mm Hg. Kerja berlebihan, penyalahgunaan alkohol atau minuman yang mengandungi kafein, beberapa keadaan perubatan boleh menyebabkan peningkatannya (hipertensi mata) atau penurunan (hipotensi mata). Lebih kerap dalam amalan klinikal, hipertensi okular diperhatikan. IOP tinggi yang berpanjangan mengancam perkembangan glaukoma, penyakit yang membawa kepada atrofi saraf optik dan merupakan penyebab utama kebutaan pada orang dewasa.

Tekanan mata cenderung meningkat seiring bertambahnya usia. Oleh itu, disarankan agar semua orang, dari usia 40-45 tahun, mengunjungi pakar oftalmologi setiap tahun. Di klinik, doktor tidak hanya akan menentukan ketajaman penglihatan, memeriksa fundus, tetapi juga mengukur tekanan mata.

Dalam praktik klinikal, tonometer Maklakov paling sering digunakan untuk mengukur tekanan okular, kerana memberikan hasil dengan kesalahan minimum.

Terdapat alat untuk mengukur tekanan mata di rumah. Penggunaannya dianjurkan untuk pesakit yang menderita glaukoma atau berisiko tinggi terkena penyakit ini. Peranti sedemikian sangat sesuai untuk orang yang, atas sebab objektif, tidak dapat mengunjungi pejabat pakar oftalmologi, di mana mereka akan melakukan kajian IOP.

Kaedah untuk mengukur IOP

Pengukuran tekanan intraokular disebut tonometri dan dilakukan menggunakan alat khas - tonometer oftalmik. Kaedah tonometri berikut digunakan:

  1. Jari. Doktor menekan dengan lembut dengan bantalan jarinya pada bola mata melalui kelopak mata dan menilai kekuatan daya tahannya terhadap tekanan. Hasil yang diperoleh tidak boleh disebut tepat, ia sangat bergantung pada pengalaman pakar oftalmologi. Oleh itu, kaedah ini digunakan untuk memeriksa IOP sangat jarang, terutamanya dalam tempoh selepas operasi, apabila pendedahan instrumental ke mata tidak diinginkan..
  2. Tidak bersentuhan (pneumotonometri). Kaedah ini tidak melibatkan hubungan fizikal antara permukaan mata dan alat pengukur tekanan. Ini berdasarkan kesan aliran udara termampat pada kornea dan penentuan tahap ubah bentuk kornea sebagai tindak balas terhadap kesan ini. Anestesia tempatan tidak diperlukan, dan komputer memberikan hasilnya dalam beberapa saat. Kaedah tidak bersentuhan biasanya digunakan untuk pemeriksaan populasi secara besar-besaran. Juga, penggunaannya dibenarkan dalam amalan pediatrik..
  3. Hubungi. Kaedah ini disebut demikian, kerana semasa kajian, permukaan tonometer bersentuhan langsung dengan kornea. Kornea sangat sensitif terhadap kerengsaan, oleh itu, untuk mengelakkan kesakitan, anestesia tempatan mesti dilakukan dengan memasukkan beberapa tetes larutan anestetik ke dalam kantung konjungtiva. Penentuan IOP dengan kaedah hubungan memberikan hasil yang paling tepat.

Untuk kegunaan rumah, kebanyakan pakar oftalmologi mengesyorkan tonometer TVGD-02.

Tonometri hubungan dibahagikan kepada beberapa subtipe:

  • alatan. IOP diukur menggunakan tonometer Maklakov atau Goldman. Hasil yang diperoleh sesuai untuk tinjauan rakan sebaya;
  • kontur dinamik. Ia lebih rendah ketepatannya dengan tonometri applanasi. Prosedur ini memerlukan tonometer transpalpebral;
  • kesan. Kaedah ini berdasarkan penggunaan tonometer tekanan intraokular Icare atau Schiotz. IOP diukur dengan kaedah ini dengan cepat dan tanpa rasa sakit..

Algoritma untuk pengukuran IOP dengan kaedah Maklakov

Dalam praktik klinikal, tonometer Maklakov paling sering digunakan untuk mengukur tekanan okular, kerana memberikan hasil dengan kesalahan minimum. Prosedur dijalankan mengikut urutan berikut:

  1. Dengan menggunakan sapu yang dicelupkan dalam alkohol, lap dengan teliti tonometer, dan kemudian keringkan dengan serbet steril.
  2. Dua kali dengan selang tiga minit, larutan dicaine 0,25% atau anestetik tempatan lain dimasukkan ke dalam mata.
  3. Cat khas digunakan pada platform tonometer dengan lapisan nipis;
  4. Pesakit dibaringkan di sofa di punggungnya.
  5. Doktor menolak kelopak mata yang diperiksa dan meletakkan platform tonometer ke pusat kornea.
  6. Di bawah pengaruh graviti, kornea rata, dan cat dari platform tonometer di tempat hubungannya dengan kornea dibasuh sebahagiannya oleh cecair lakrimal.
  7. Dari berat, cetakan cat yang tinggal dibuat di atas kertas yang diresapi dengan campuran Nikiforov (etil alkohol dan eter dalam perkadaran yang sama) atau alkohol.
  8. Nilai IOP dinilai berdasarkan diameter cetakan yang dihasilkan - semakin kecil, semakin tinggi tekanan intraokular.
  9. Diameter jejak diukur dengan pembaris khas, bahagiannya menunjukkan milimeter merkuri.

Penggunaan alat mudah alih disyorkan untuk pesakit glaukoma atau berisiko tinggi terkena penyakit ini..

Alat untuk mengukur tekanan mata di rumah

Teknologi moden membolehkan sesiapa sahaja di rumah mengukur tekanan mata secara bebas.

Untuk kegunaan rumah, kebanyakan pakar oftalmologi mengesyorkan tonometer TVGD-02. Peranti ini mengukur IOP melalui kelopak mata, jadi tidak perlu anestesia kornea sebelum prosedur.

Prinsip operasi model tonometer ini berdasarkan pengiraan automatik getaran kornea sebagai tindak balas terhadap pendedahan kepadanya melalui kelopak mata denyutan elektromagnetik.

Kontraindikasi penggunaannya adalah:

  • penyakit mata yang meradang;
  • parut atau ubah bentuk kelopak mata;
  • patologi scleral;
  • konjungtivitis.

Tonometer TVGD-02 dibekalkan dalam bekas ringkas bersama dengan alat kawalan khas yang diperlukan untuk menilai kebenaran bacaan yang diperoleh semasa digunakan.

Peranti TVGD-02 memungkinkan untuk mengetahui tahap IOP dengan cepat dan tanpa rasa sakit pada orang dewasa dan kanak-kanak, namun, harus difahami bahawa semua alat mudah alih untuk mengukur tekanan mata di rumah mengalami kesalahan pengukuran tertentu. Oleh itu, pesakit masih perlu kerap mengunjungi pakar oftalmologi yang akan mengukur IOP dengan kaedah hubungan menggunakan tonometer Maklakov.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Pengukuran tekanan intraokular


Petunjuk tekanan intraokular mempunyai kesan yang signifikan terhadap keadaan umum kesihatan manusia. Diagnosis ophthalmotonus yang tidak tepat waktu adalah permulaan jalan untuk permulaan dan perkembangan glaukoma, yang menyebabkan hilangnya kemampuan untuk melihat.

Pemantauan penunjuk tekanan intraokular adalah prosedur wajib bagi orang yang berusia lebih dari 40 tahun. Kami akan mendedahkan bahaya apa yang penuh dengan penyimpangan IOP, kaedah diagnostik dan nilai penunjuk ophthalmotonus, norma yang sesuai.

IOP apa itu?

Tekanan intraokular adalah tekanan cecair di bola mata terhadap dinding mata. Peranan ophthalmotonus ditentukan dengan mengekalkan bentuk dan ciri anatomi mata, menjaga aliran darah yang stabil dalam tisu.

Nilai IOP normal berkisar antara 10 hingga 25 mm Hg. Mereka turun naik ke arah yang berbeza pada siang hari. Puncak yang paling besar terjadi pada awal pagi, kerana menjelang akhir hari mata mesti berhenti dari beban yang diterima.

Apakah bahaya pelanggaran IOP??

Nilai ophthalmotonus, yang tidak sesuai dengan norma, dengan diagnostik dan rawatan yang ketinggalan zaman, dapat memprovokasi kehilangan sepenuhnya kemampuan untuk melihat.

Indeks IOP yang terlalu tinggi menyebabkan kematian sel yang bertanggungjawab terhadap kepekaan fotosensitif, akibatnya penurunan kualiti penglihatan yang stabil.

Sekiranya saraf ditekan, bekalan oksigen dan nutrien akan terganggu. Hasilnya akan menjadi atrofi saraf optik dan kehilangan kualiti kemampuan untuk melihat. Akibatnya tidak dapat dipulihkan.

Nilai IOP yang rendah akan berlaku akibat gangguan peredaran darah dalam sistem visual, yang menyebabkan atrofi tisu mata. Pada akhirnya, pesakit boleh menjadi buta sepenuhnya..

Pada peringkat awal perkembangan akibat penyimpangan dari norma penunjuk tekanan intraokular, ketidakselesaan secara praktikal tidak dirasakan, namun, rayuan yang tertunda kepada pakar oftalmologi dalam kebanyakan kes tidak meninggalkan peluang untuk mengembalikan pandangan penuh.

Bilakah terdapat perubahan dalam indikator IOP?

Peningkatan ophthalmotonus adalah permulaan jalan untuk perkembangan penyakit glaukoma. Penyakit ini memerlukan pembedahan. Selalunya akibat bagi pesakit adalah kehilangan sepenuhnya kemampuan untuk melihat.

Tekanan intraokular yang berkurang diperhatikan dengan trauma pada organ penglihatan, dehidrasi tisu mata, penyakit endokrin, ketagihan dadah dan sepsis.

Bilakah berjumpa pakar oftalmologi untuk pemeriksaan IOP?

Adalah mustahak untuk melakukan kajian mengenai petunjuk tekanan intraokular sekiranya terdapat penyakit:

  • Neurologi;
  • Diabetes mellitus;
  • Dystonia vegetovaskular;
  • Glaukoma.

Di samping itu, penentuan indikator oftalmoton perlu dilakukan dengan adanya faktor:

  • Keadaan mata kering;
  • Kemerosotan penglihatan yang berterusan;
  • Pelanggaran bentuk dan struktur murid dan bola mata;
  • Kesakitan di kepala dan mata;
  • Terlalu banyak kerja sistem visual dalam jangka masa yang singkat;
  • Mendung atau kemerahan mata.
Perlu diingat bahawa prosedur ini dikontraindikasikan ketika berada di bawah pengaruh ubat-ubatan atau alkohol, jika terdapat penyimpangan psikiatri, penyakit berjangkit organ penglihatan.

IOP dan jenisnya

Pakar mata membezakan tiga darjah IOP:

  • Biasa;
  • Bertambah;
  • Berkurang.

Petunjuk yang tidak membimbangkan pesakit dewasa bervariasi antara 18-30 mm Hg. Turun naik harian dalam IOP di wilayah 2-3 mm Hg. jangan menimbulkan kebimbangan di kalangan doktor, kerana pada awal waktu siang IOP mempunyai puncak tertinggi.

Faktor yang mempengaruhi nilai tekanan intraokular yang terlalu tinggi adalah patologi keturunan, kandungan zat cair yang berlebihan dalam kapsul mata, perubahan berkaitan dengan usia, gangguan pada organ sistem genitouriner, aliran keluar cecair yang tidak stabil di dalam mata, dan glaukoma..

Glaukoma boleh dicetuskan oleh:

  • Dystonia Vegeto-vaskular;
  • Keadaan tekanan kronik;
  • Kerosakan buah pinggang, jantung dan saluran darah;
  • Keradangan organ penglihatan;
  • Ketegangan mata yang berlebihan;
  • TBI.

Petunjuk ophthalmotone yang terlalu tinggi juga dibahagikan kepada:

  • Stabil (kekal);
  • Labile (berkala);
  • Sementara (episodik).

Selalunya, penyimpangan menjadi akibat perkembangan patologi mata, trauma pada epal mata, campur tangan pembedahan.

Sebab-sebab IOP rendah juga:

  • Kekeringan;
  • Masalah hati dan buah pinggang;
  • Terkejut;
  • Kehilangan darah;
  • Pembuangan retina.

Kaedah palpasi untuk mengukur parameter IOP

Palpasi epal mata memberikan anggaran kasar mengenai keadaan IOP. Teknik ini digunakan secara meluas untuk trauma pada organ penglihatan dan setelah operasi, apabila mustahil untuk mendapatkan pengukuran dengan kaedah instrumental..

Penentuan parameter IOP menggunakan jari menganggap posisi duduk pesakit dengan kelopak mata yang terkulai. Doktor, dengan meletakkan tangannya di bahagian depan kepala pesakit, menekan epal mata dengan jari telunjuknya, sehingga menentukan tahap ketumpatan sklera.

Nilai IOP yang stabil dalam julat normal menunjukkan sensasi impuls kecil. Kekerasan dan ketumpatan bola mata menunjukkan peningkatan IOP, dan kelembutannya menunjukkan penurunan.

Kaedah palpasi digunakan di rumah, kerana tidak memerlukan kemahiran khas.

Kaedah pengukuran kontak penunjuk IOP

Kaedahnya melibatkan kesan peranti pada kornea mata untuk menentukan keadaan IOP. Kaedah pengukuran hubungan sangat tidak menyenangkan dan sering memerlukan penanaman ubat sakit. Kelemahan kaedah seperti itu adalah kemungkinan jangkitan melalui alat..

Kaedah Maklakov

Ia digunakan sekiranya terdapat penyakit pada mata yang bersifat radang dan setelah menjalani pembedahan. Prosedur ini melibatkan penggunaan anestesia, kerana sensasi yang tidak menyenangkan dapat diperhatikan.

Alat pengukur terdiri daripada beberapa silinder logam seberat 10 gram. Pesakit diletakkan di permukaan mendatar. Berat diletakkan pada kelopak mata terbuka, sebelumnya direndam dalam larutan khas pewarna pigmen.

Dengan tekanan berat, komposisi yang digunakan dicetak pada epal. Berat dicetak pada sehelai kertas putih. Tahap terakhir prosedur adalah penanaman mata dengan disinfektan, yang mencegah risiko jangkitan.

Petunjuk ditentukan menggunakan pembaris pengukur. Diameter cetakan menunjukkan berapa banyak dakwat yang tersisa setelah berat diletakkan di mata pesakit. Semakin banyak zat yang tinggal di kelopak mata, semakin rendah IOP.

Pada masa ini, alat mudah alih telah dikembangkan untuk menjalankan penyelidikan mengikut kaedah Maklakov. Ia adalah pen mata dengan tekanan yang digunakan pada kelopak mata tertutup.

Tonometer Goldman

Lampu celah digunakan untuk penyelidikan. Sebelum memulakan prosedur, pesakit perlu meneteskan anestesia ke atas matanya, dan juga memperkenalkan penyelesaian pewarna khas.

Peranti dibawa ke kornea sehingga bersentuhan penuh. Memampatkan membran kornea, peranti membahagikan gambar yang dipersembahkan menjadi dua cincin separuh. Peraturan pendedahan berlaku semasa cincin separuh membentuk satu keseluruhan. Skala ditentukan oleh penunjuk IOP.

Schiotz dan kaedahnya mengukur ophthalmotone

Teknik ini dikembangkan untuk mendiagnosis keadaan IOP pada populasi orang dewasa. Prosedur ini memerlukan rawatan awal kelopak mata dengan kesan anestetik yang turun. Berat dikenakan pada epal mata, dorongan yang dicegah oleh tekanan mata. Akibatnya, anak panah alat pengukur menuju ke sisi sepanjang skala, yang mana nilai IOP dinilai.

Pengukuran dinamik penunjuk IOP

Tonometri kontur dinamik adalah teknik hubungan untuk menentukan keadaan oftalmotonus, tidak termasuk kesan pada membran kornea. Inti pengukuran melibatkan penggunaan hujung radas pada epal mata. Terima kasih kepada sensor tekanan di dalam handpiece, pengukuran mengambil masa sekitar 10 saat. dan disimpan pada kad memori peranti.

Kelebihan teknik ini adalah diagnosis serentak banyak petunjuk dalam satu prosedur, yang membolehkan anda menentukan keadaan IOP dengan ketepatan tinggi.

Pneumotonometri

Kaedah hubungan untuk mendiagnosis petunjuk IOP, ditentukan dengan memampatkan jisim udara di dalam radas. Alat pengukur terdiri daripada tiub berongga dan lampu celah.

Dengan bantuan peranti, aliran udara disediakan, yang memastikan bekalan darah ke mata. Petunjuk ophthalmotonus adalah nilai denyutan mata.

Kaedah pengukuran sangat menyakitkan dan memerlukan pentadbiran awal agen anestetik..

Tohno-Pen

Teknik ini melibatkan diagnosis keadaan epal mata menggunakan alat mudah alih. Kajian ini tidak menyenangkan dan melibatkan penggunaan ubat penahan sakit.

Pengukuran dilakukan dengan menyentuh hujung instrumen dengan kornea mata. Nilai penyelidikan dipaparkan dengan serta-merta pada paparan peranti.

Tonometri pulih

Kaedah ini berkesan untuk mendiagnosis sejumlah penyakit oftalmik pada peringkat awal perkembangan. Prosedur ini dilakukan tanpa menggunakan ubat penghilang rasa sakit. Termasuk alat tangan yang boleh guna. Alat pengukur terletak 3-10 mm dari pusat mata.

Apabila peranti dihidupkan, probe bergerak dengan sepantas kilat ke kornea mata, dan kemudian memantulnya. Kelajuan peranti secara langsung bergantung pada petunjuk IOP.

Pengukuran IOP dengan kaedah bukan hubungan

Diagnostik bukan hubungan keadaan ophthalmotonus kurang tepat. Teknik ini digunakan untuk mengkaji bola intraokular pada bayi dan pesakit dengan penyakit kornea mata.

Kaedah diagnostik tidak menyebabkan ketidakselesaan dan tidak mempunyai risiko jangkitan.

Aliran udara

Mengukur tekanan intraokular dengan alat aliran udara adalah kaedah yang popular untuk mendiagnosis IOP dan memeriksa epal mata. Kaedah ini melibatkan tindakan berikut:

  • Pesakit menumpukan pandangannya pada satu titik;
  • Peranti menyampaikan udara ke pusat kornea;
  • Bergantung pada tahap ubah bentuk, penunjuk IOP ditentukan.

Peranti ini dapat dengan mudah mengenal pasti nilai IOP yang terlalu tinggi, sementara dengan oftalmoton yang diremehkan, pengukuran tidak begitu tepat.

Tomografi koheren optik

Kaedah ini memberi peluang untuk menyiasat keadaan tisu mata dan mendiagnosis patologi pada peringkat awal. Prosedur pengukuran menggunakan aliran inframerah, yang diarahkan oleh doktor ke pandangan tetap pesakit.

Sehubungan dengan unjuran radiasi inframerah pada cangkang, gambar terbentuk, yang mana dokter menilai keadaan TIO.

Teknik mengukur mampu mengesan glaukoma, atrofi saraf penglihatan dan penyakit mata berbahaya lain pada peringkat awal..

Peranti mudah alih

Monitor tekanan darah mudah alih sangat berkesan apabila pesakit perlu sentiasa memantau keadaan tekanan di dalam epal mata. Perlu diserlahkan alat ICare, dilengkapi dengan sensor sekali pakai yang digunakan pada kornea selama satu saat dan memberikan petunjuk keadaan IOP yang sangat tepat..

Kaedah pengukuran sama sekali tidak menyakitkan dan tidak mempunyai risiko jangkitan.

Alat Reichert untuk menentukan petunjuk ophthalmotone

Penganalisis Respons Mata mengukur tahap perataan kornea. Peranti ini mencerminkan dua petunjuk histeresis kornea. Kaedah diagnostik IOP ini membolehkan memperoleh maklumat mengenai keanjalan epal mata.

Tonometri transpalpebral

Kaedah tanpa hubungan untuk memeriksa keadaan IOP melalui mata yang diturunkan. Tonometri dilakukan dengan alat Diaton. Peranti ini direka untuk menentukan IOP dengan cepat.

  • Kekurangan hubungan dengan kornea mata;
  • Jangkitan dikecualikan;
  • Tiada ubat sakit;
  • Tiada komplikasi;
  • Dilakukan di mana-mana kedudukan pesakit.

Elektrotonograf

Alat ini digunakan untuk mendiagnosis penyakit glaukoma pada peringkat awal perkembangannya. Pengukuran mengambil masa 5 minit dengan meletakkan sensor alat pada kornea mata. Peranti ini menunjukkan petunjuk perubahan IOP dalam versi grafik, dan hasil akhir dikira oleh komputer.

Apakah kebiasaannya?

Petunjuk IOP yang stabil, yang tidak menimbulkan kebimbangan, tidak melebihi 23 mm Hg. Nilai purata antara 14-16 mm Hg, peningkatan IOP bermula dari 33 mm Hg. Dengan nilai IOP dari 10 hingga 13 dan dari 23 hingga 33 mm Hg. jangan menunjukkan kehadiran penyakit, tetapi pemerhatian oleh pakar mata masih disyorkan.

Besarnya oftalmotonus tertakluk kepada turun naik 2-6 mm Hg. waktu awal pagi dan waktu sejuk.

Kadar IOP terus meningkat seiring dengan usia pesakit.

Bagi kanak-kanak dari 1 hingga 12 tahun, nilai ophthalmotonus meningkat dari 6 hingga 12 mm Hg. Orang yang berumur lebih dari 40 tahun memperhatikan peningkatan indikator IOP dengan purata 1 mm Hg. selama 10 tahun.

Mana nak pergi?

Untuk mengetahui keadaan tekanan di dalam epal mata, pesakit harus menghubungi pakar oftalmologi atau doktor, yang pejabatnya dilengkapi dengan satu alat untuk mengukur IOP.

Kesimpulannya

Indikator IOP berubah sepanjang hayat setiap kita. Sekiranya anda tidak tepat pada masanya mendiagnosis dan mengabaikan isyarat mengenai pelanggaran IOP, anda benar-benar boleh kehilangan keupayaan untuk melihat, serta memprovokasi perkembangan penyakit serius. Lawatan berkala ke pakar oftalmologi dan memantau keadaan IOP akan memanjangkan kualiti penglihatan dan menyelamatkan anda dari akibat yang tidak dapat dipulihkan.

Kaedah untuk mengukur tekanan intraokular (IOP): peranti dan standard

Untuk mengukur tekanan intraokular, alat khas digunakan - tonometer. Tonometri boleh dilakukan oleh pakar oftalmologi atau di rumah.

Norma tekanan mata

Intraokular adalah tekanan cecair intraokular pada dinding mata. Nilai normal berkisar antara 10-21 mm Hg. st.

Ciri-ciri IOP biasa:

  • Pada wanita, ia lebih tinggi daripada pada lelaki (sekitar 1 mmHg).
  • Pada waktu petang, IOP lebih rendah sebanyak 2-3 mm Hg. daripada pada waktu pagi.
  • Pada orang yang berbeza, indikator mungkin berbeza dalam 6 mm Hg. st.
  • Mungkin sedikit penurunan IOP pada wanita hamil.
  • Pada bayi baru lahir, tekanan intraokular meningkat.

Untuk mendapatkan data yang tepat, pengukuran IOP mesti dilakukan beberapa kali..

Anda akan mengetahui nilai IOP normal mengikut umur dari jadual.

Bagaimana tekanan intraokular diukur

Optalmotonus orang dewasa mampu berubah ketika mengambil kopi, alkohol, dadah, merokok, tekanan fizikal dan emosi yang berlebihan, dan kerja keras alat visual. Oleh itu, beberapa jam sebelum prosedur, perlu membuang faktor-faktor ini..

Terdapat beberapa cara untuk mengukur tahap tekanan mata:

  • palpasi;
  • hubungi;
  • tidak bersentuhan.

Semua kaedah sesuai untuk tonometri pada orang dewasa dan kanak-kanak. Walau bagaimanapun, kanak-kanak cenderung menggunakan kaedah diagnostik yang tidak menyakitkan..

Perincian dalam video:

Kaedah palpasi

Jari, atau palpasi, metode mengukur tingkat tekanan intraokular yang dilakukan dilakukan dengan menekan dengan bantalan jari pada kelopak mata tertutup. Sensasi subyektif dinilai: doktor membuat kesimpulan mengenai ketumpatan sklera. Sekiranya sclera lembut, ini menunjukkan IOP rendah, jika padat, ini menunjukkan peningkatan. Kaedahnya tidak boleh dipercayai, jarang digunakan.

Kaedah hubungan

Teknik perhubungan merangkumi:

  • Kaedah penerapan menurut Maklakov;
  • tonografi elektronik;
  • tonometri pada peranti iCare.

Teknik hubungan adalah teknik di mana kornea disentuh. Oleh itu, mereka dikontraindikasikan selepas operasi dan dengan adanya proses keradangan..

1. Intipati tonometri menggunakan tonometer Maklakov adalah untuk menentukan ketumpatan mata menggunakan berat. Sebelum mengukur tekanan intraokular menurut Maklakov, seseorang ditanam dengan tetes untuk anestesia kornea, yang diletakkan di atas sofa. Kemudian, satu persatu, pemberat khas dipasang pada kornea setiap mata. Seterusnya, timbangan dipindahkan ke kertas dan kesimpulan dibuat mengikut diameter cetakan.

2. Tonografi elektronik - kaedah yang membolehkan anda mengesan dinamika perubahan semasa prosedur. Prosedur ini mengambil masa 4 minit. Metodologi: selepas anestesia, sensor elektronik dipasang, yang menilai dan merekodkan petunjuk yang diperoleh secara grafik.

3. Peranti iCare membolehkan anda memperoleh data IOP dengan menyentuh sensor ke kornea mata dengan serta-merta. Kenalan itu secara praktikal tidak dirasakan oleh seseorang. Peranti ini mudah dikendalikan, sesuai untuk kegunaan rumah.

Tonometri tanpa hubungan

Adalah mungkin untuk mengukur IOP tanpa bersentuhan dengan kornea menggunakan pneumotonometer, TVHD dan IGD.

  • Untuk pengukuran tidak bersentuhan dengan pneumotonometer, anda perlu memasang kepala dan melihat titik terang dengan mata terbuka. Peranti menyampaikan aliran udara ke permukaan kornea, setelah itu menentukan perubahan bentuknya. Hasilnya dipaparkan di skrin.
  • Peranti TVHD menyediakan penentuan tekanan intraokular melalui kelopak mata tertutup. TVGD-1 ditujukan untuk penggunaan perubatan, TVGD-2 diluluskan untuk penggunaan di rumah.
  • Peranti IHD (penunjuk tekanan mata) mudah alih telah dikembangkan, yang menentukan IOP dengan menyentuh peranti ke kelopak mata. Tidak memerlukan penahan sakit.

Kelebihan tonometer tanpa sentuhan untuk mengukur tekanan intraokular adalah tidak adanya kemungkinan jangkitan, rasa sakit, hasil cepat, kemudahan penggunaan..

Peranti untuk pengukuran tekanan intraokular tanpa kontak boleh digunakan di institusi perubatan dan di rumah.

Cara mengukur IOP di rumah

Sekiranya terdapat simptom patologi dari organ penglihatan, diperlukan pengukuran di rumah. Gejala ini merangkumi:

  • sakit kepala, digabungkan dengan kesakitan yang menekan di mata;
  • merasa seolah-olah bola mata meletup dari dalam;
  • kemerosotan fungsi visual (kabur, lalat mengambang, kilatan di depan mata);
  • keletihan visual yang cepat.

Sebelum memeriksa tekanan mata di rumah, anda perlu berjumpa pakar oftalmologi. Doktor akan memberitahu anda bagaimana anda dapat mengetahui sendiri IOP, memberi arahan mengenai peraturan penggunaan alat ini.

Peranti popular untuk mengukur tekanan mata di rumah: TVGD-2, IGD, iCare. Peranti mudah alih untuk kegunaan rumah tidak memerlukan kuasa dari sumber elektrik, ia dapat mengekalkan petunjuk sebelumnya.

Pada siang hari, penunjuk norma boleh berubah-ubah. Oleh itu, anda perlu melakukan pengukuran beberapa kali, betulkan angka yang diperoleh.

Teknik pengukuran, penafsiran hasil memerlukan kemahiran. Penyimpangan dari norma mungkin menunjukkan perkembangan penyakit oftalmik atau somatik. Adalah mustahak untuk diperiksa oleh pakar, kerana komplikasi dengan gangguan penglihatan mungkin timbul.

Kongsi pengalaman anda dalam komen. Kongsi artikel di rangkaian sosial. Sihatlah. Semua yang terbaik.

Cara mengukur tekanan mata: adakah mungkin untuk melakukannya sendiri?

Setiap hari jumlah pesakit yang mengadu sakit mata, penurunan penglihatan dan gejala tidak selesa lain yang berkaitan dengan sistem visual semakin meningkat. Ini disebabkan oleh keadaan persekitaran yang merosot, kualiti hidup yang buruk dan sebab-sebab lain..

Dan selalunya, semasa mendiagnosis penglihatan, seorang pakar bercakap mengenai tekanan yang terganggu di dalam mata. Ia boleh meningkat atau berkurang, tetapi dalam keadaan apa pun, penyimpangan menyebabkan penyakit serius yang tidak selalu dapat disembuhkan (misalnya, glaukoma).

Perubahan tekanan intraokular tidak begitu mudah untuk diperhatikan: selalunya orang mengaitkan gejala ini dengan keletihan dan saraf, tetapi pada masa yang sama, masa yang hilang dapat dihabiskan untuk merawat penyakit yang mendasari.

Tekanan intraokular

Yang kurang biasa adalah penurunan tekanan intraokular - keadaan ini berkembang kerana kecederaan atau komplikasi selepas pembedahan, dan juga kerana kekurangan bola mata.

Tekanan intraokular yang berkurang berbahaya kerana pemakanan mata terganggu, dan ini boleh menyebabkan kematian tisu mata. Tekanan mata meningkat kerana peningkatan pengeluaran cairan intraokular, ciri kongenital struktur mata, dan penyakit kardiovaskular juga dapat menjadi penyebabnya.

Peningkatan tekanan intraokular sering menjadi penyebab perkembangan patologi serius seperti glaukoma. Ketidakseimbangan dalam pengeluaran dan aliran keluar cairan intraokular menyebabkan pengumpulannya, yang menyebabkan peningkatan tekanan mata pada glaukoma.

Pertama, ketajaman penglihatan menurun, kemudian penglihatan periferal terganggu, zon penglihatan terhad dan, sebagai hasilnya, kebutaan sepenuhnya. Perubahan ini tidak dapat dipulihkan, jadi penting untuk menjalankan diagnosis dan rawatan penyakit tepat pada masanya..

Glaukoma boleh berlaku dengan tekanan intraokular yang normal, namun, dalam hal ini, terjadi penurunan tajam dalam peredaran darah di saraf optik dan pelanggaran fungsinya.

Glaukoma dan tekanan mata

Perkembangan glaukoma lebih rentan terhadap lelaki dan wanita berusia lebih dari 40 tahun, menderita diabetes mellitus dan aterosklerosis. Permulaan penyakit ini sering dikaitkan dengan kecenderungan keturunan (jika saudara dekat pesakit mempunyai kes glaukoma).

Dalam kes lain, perkembangan penyakit ini mungkin disertai dengan rasa sakit dan gangguan penglihatan yang teruk: penampilan penglihatan kabur berkala, lingkaran cahaya di sekitar sumber cahaya, sakit di pelipis dan di atas alis.

Bentuk glaukoma ini dapat disertai dengan serangan akut berkala: peningkatan tekanan intraokular yang tajam. Serangan akut dicirikan oleh penampilan mual, kemerosotan umum.

Dalam kes ini, untuk mengelakkan penampilan buta sepenuhnya, anda mesti segera mendapatkan bantuan perubatan..

Matlamat utama rawatan glaukoma adalah untuk mengurangkan tekanan intraokular dan membawanya kembali normal. Dalam beberapa kes, ini dicapai dengan bantuan terapi konservatif, pada yang lain, rawatan pembedahan digunakan..

Rawatan glaukoma yang tidak dimulakan tepat pada masanya boleh menyebabkan kebutaan, oleh itu, jika terdapat sedikit kecurigaan terhadap glaukoma, keperluan mendesak untuk berunding dengan pakar oftalmologi.

Kaedah rawatan moden memungkinkan untuk mencapai hasil yang memuaskan dan memastikan bahawa pesakit mengekalkan fungsi visualnya, walaupun penyembuhan lengkap glaukoma masih tidak dapat dilakukan..

Ubat untuk glaukoma bermula dengan titisan mata, yang membantu mengurangkan tekanan intraokular. Sekiranya ubat-ubatan dipilih dengan betul dan pakar sentiasa dipantau, perkembangan penyakit ini menjadi perlahan.

Menjalankan operasi mikrosurgikal klasik untuk glaukoma membolehkan anda mengurangkan dan menormalkan tekanan intraokular selama bertahun-tahun. Namun, walaupun dengan penurunan tekanan intraokular yang berterusan, fungsi visual pada beberapa pesakit terus merosot..

Oleh itu, proses merawat glaukoma harus menyeluruh, bertujuan untuk menurunkan tekanan intraokular, meningkatkan bekalan darah dan menormalkan proses metabolik pada tisu mata..
Perubatan tradisional menawarkan sejumlah besar kaedah untuk mengurangkan keadaan pesakit dengan glaukoma:

  1. campurkan dalam bahagian yang sama dicincang tanaman: akar licorice, halia, bunga soba, balsem lemon dan kayu manis, campurkan campuran sehingga sebati. 1 sudu besar tuangkan air mendidih (1 sudu besar.), kemudian bersikeras selama setengah jam. Minum ½ cawan 3 kali sehari 20 minit sebelum makan;
  2. ½ sudu besar campurkan jelatang kering dengan 1 sudu kecil. l. bunga lily lembah dan 1 sudu besar. air panas, tekan selama 7-8 jam di tempat yang gelap, kemudian tambahkan ½ sdt. serbuk penaik. Gunakan infusi untuk losyen;
  3. parut kentang mentah (2-3 pcs.), campurkan dengan 1 sudu kecil. cuka sari apel, biarkan hingga 15 minit. Kemudian sapukan campuran tersebut ke kain kain kasa dan sapukan pada mata selama 30 minit, letakkan tuala terry pada kompres.

Sekiranya tekanan mata meningkat, disarankan untuk menggunakan madu lebah, selalu cair, yang harus dimasukkan ke dalam kelopak mata yang ditarik dengan batang kaca. Kemudian tutup mata anda dan putar bola mata anda (tanpa membuka mata anda) ke atas dan ke bawah, kiri dan kanan.

Prosedur ini disyorkan untuk dilakukan setiap hari dua kali sehari. Teh herba untuk menurunkan tekanan mata:

  • campurkan daun birch, suksesi, tansy, ekor kuda dan knotweed dalam perkadaran yang sama, tambahkan plantain dan coltsfoot (2 kali lebih banyak), potong sehingga bersih. Tuangkan air mendidih lebih dari 2 sudu campuran ramuan (500 ml) dan biarkan hingga 9-10 jam;
  • Daun lingonberry, birch, pisang, jelatang, rami, ekor kuda, tali dan simpul (satu bahagian pada satu masa), campurkan dengan wort St. John (tiga bahagian), pinggul mawar dan abu gunung (dua bahagian), campurkan dengan teliti. Sediakan infus serupa dengan resipi pertama..

Ambil suntikan tiga kali sehari selama 1 sudu besar. setiap hari selama 30-40 hari. Kursus rawatan dapat diulang setelah rehat.

Cara mencegah komplikasi daripada berkembang


Semakin awal anda mendapatkan bantuan dari pakar perubatan, semakin berjaya rawatan glaukoma. Keberkesanan rawatan juga bergantung pada seberapa teliti pesakit mengikuti cadangan pakar oftalmologi.

Penyakit tetes mata yang diresepkan oleh profesional penjagaan kesihatan harus dilakukan secara berkala, tanpa gangguan. Kepentingan motivasi diri juga penting: pesakit harus berminat dalam rawatan, percaya pada keberkesanannya dan tidak memulakan proses terapi.

Seorang pesakit dengan glaukoma harus mempertimbangkan semula gaya hidupnya yang biasa: hadkan tekanan fizikal dan emosi, mengangkat objek berat (berat maksimum yang dapat diangkat harus kurang dari 10 kg).

Anda harus berusaha mengelakkan diri dari berada di ruang gelap, kerana peningkatan tekanan intraokular dapat memprovokasi pelebaran murid dalam kegelapan.

Perhatian khusus juga harus diberikan kepada diet. Keutamaan harus diberikan kepada produk yang berasal dari tumbuhan, penggunaan daging, makanan berlemak dan goreng harus dikurangkan dengan ketara.

Anda juga perlu mengecualikan penggunaan rempah, acar, perasa panas, teh dan minuman beralkohol. Adalah berguna untuk memasukkan dalam diet sejumlah besar produk susu fermentasi, terutama kefir segar, sayur-sayuran, roti dan produk tepung dari tepung gandum, kubis putih dan kembang kol, prun, aprikot kering dan buah kering lainnya.

Anda harus minum tidak lebih dari satu setengah liter air yang disucikan setiap hari. Perokok berat perlu menyingkirkan ketagihan ini secepat mungkin..

Untuk tujuan pencegahan, lelaki dan wanita yang telah mencapai usia 40 tahun disarankan untuk menjalani pemeriksaan oleh pakar oftalmologi sekurang-kurangnya sekali setahun (terutama bagi pesakit yang menderita patologi seperti rabun jauh dan mempunyai kecenderungan keturunan terhadap perkembangan glaukoma).

Pada masa ini, tidak ada kaedah yang dapat mencegah perkembangan penyakit ini. Hanya rayuan tepat pada masanya kepada pakar perubatan yang berkelayakan yang dapat menyelamatkan anda dari kemungkinan timbulnya komplikasi teruk, yang paling berbahaya adalah kehilangan penglihatan sepenuhnya.

Pada usia lebih dari 40 tahun, disarankan untuk mengukur tekanan intraokular 3 tahun sekali untuk tujuan profilaksis dan mengenal pasti patologi.

Berkat diagnostik moden, pengukuran tekanan intraokular secara berkala dapat mencegah perkembangan atrofi saraf optik, glaukoma dan akibat lain dari tekanan intraokular yang meningkat atau menurun.

Bagaimana tekanan intraokular diukur?

Pengukuran tekanan intraokular (tonometri) adalah penentuan tekanan di dalam mata menggunakan alat khas (Maklakov tonometer, pneumotonometer, electrotonography). Ini adalah prosedur yang sangat penting yang dilakukan di bawah anestesia tempatan dan menyebabkan beberapa ketidakselesaan, tetapi tidak ada rasa sakit..

Semasa mengukur tekanan intraokular menggunakan tonometer Maklakov, norma tekanan mata pada wanita dan lelaki kurang dari 24 mm Hg. st.

Sekiranya tekanan intraokular diukur dengan pneumotonometer, norma mungkin tidak lebih tinggi dari 15-16 mm Hg. Art., Secara umum, batas norma ditentukan oleh alat yang menggunakan tonometri.

Kaedah elektrotonografi membolehkan anda menentukan peningkatan tekanan intraokular dengan peningkatan pengeluaran cecair intraokular dan aliran keluarnya yang dipercepat.

Gejala peningkatan tekanan intraokular

Tekanan intraokular yang meningkat mungkin tidak menampakkan diri dengan sebarang gejala. Dalam beberapa kes, tanda-tanda peningkatan tekanan mata pada orang dewasa adalah sakit pada mata atau pelipis. Kadang-kadang, peningkatan tekanan intraokular ditunjukkan oleh penurunan kejelasan penglihatan, kemerahan mata, peningkatan keletihan organ penglihatan.

Kelebihan tajam dari norma tekanan intraokular - serangan glaukoma akut, berlaku dengan rasa sakit yang teruk, penyebaran kornea mata, pembengkakan kelopak mata, mual dan muntah.

Penting untuk mengukur tekanan intraokular secara berkala, berjumpa doktor untuk sebarang masalah penglihatan dan ketidakselesaan di kawasan mata.

Kita terbiasa dengan fakta bahawa masalah kesihatan manusia sering timbul kerana tekanan darah tinggi. Tetapi ada jenis lain - intraokular. Dan tidak kurang pentingnya untuk merasa selesa dan menikmati semua warna kehidupan..

Untuk ini, tekanan intraokular mestilah normal. Dan bagaimana anda tahu bahawa ia meningkat? Bagaimana pakar mata mengukurnya?

Kaedah pengukuran


Kesemuanya terbahagi kepada hubungan dan bukan hubungan. Yang pertama melibatkan hubungan alat dengan kornea mata. Oleh itu, mari kita pelajari kaedah biasa mengukur tekanan di dalam mata. Di sini mereka:

  1. Kaedah palpasi. Ia dianggap usang. Walau bagaimanapun, jika tidak ada alat dan di luar institusi perubatan, kaedah itu diterapkan. Pesakit diminta duduk di kerusi, berehat, melihat ke bawah, menutup kelopak mata. Pakar diagnostik menekan jari pada bola mata dengan lembut. Ini adalah bagaimana seseorang mendapat idea mengenai ketumpatannya. Palpasi menentukan tekanan intraokular lebih kurang. Sekiranya epal sangat padat, keras, ini bermakna tekanan intraokular meningkat, dan ketara. Ringan menunjukkan tekanan normal. Apabila sedikit meningkat, bola mata tidak terlalu pekat ketika disentuh. Sudah tentu, orang yang berpengalaman dengan pengalaman dan praktik dapat menentukan tahap kepadatan, misalnya, doktor mata di luar hospital atau orang yang mempunyai pendidikan perubatan. Walaupun orang yang menderita glaukoma (tekanan mata meningkat) akhirnya memperoleh kemahiran membuat diagnosis diri sendiri.
  2. Kaedah pengukuran tonometrik. Itu tergolong dalam kategori instrumental, dijalankan menggunakan alat khas - tonometer. Petunjuknya berdasarkan pada menentukan tahap meratakan bola mata. Perhatikan bahawa dalam praktik pakar oftalmologi domestik, tonometer Maklakov telah mendapat pengiktirafan autoriti dan umum. Ia adalah silinder logam, pangkalannya rata; set itu merangkumi plat kaca dengan berat yang berbeza. Sebelum digunakan, silinder dibasmi kuman, kemudian diwarnai dengan bahan khas. Pesakit ditawarkan untuk berbaring di sofa. Anestetik ditanamkan ke dalam matanya (lebih kerap digunakan larutan dicain untuk ini). Kemudian pelat diturunkan tepat ke pusat kornea. Di bawah berat badan mereka, kornea membongkok. Pada titik hubungan di dasar silinder, cat dibasuh sepenuhnya. Cetakan bulat kekal di kawasan berwarna. Diameternya diukur dengan pembaris, lulus dalam milimeter merkuri. Semakin tinggi tekanan, semakin besar kawasan hubungan. Untuk kaedah ini, norma yang diterima umum adalah tekanan 18-27 mm Hg. Seni. Seperti yang anda lihat, kaedah ini tidak boleh disebut moden dan sempurna..
  3. Tonometer tidak bersentuhan. Pada masa ini, doktor mata dalam kebanyakan kes menggunakan begitu sahaja. Mereka adalah alat elektronik yang kompleks. Pesakit perlu duduk di hadapan tonometer, menumpukan pandangannya pada sasaran khas. Tekanan diukur dengan jet udara. Ia bertindak pada kornea dan memungkinkan hasil yang sangat tepat. Pada masa yang sama, pesakit tidak mengalami ketidakselesaan, dia hanya merasakan pergerakan udara yang cepat dan ringan. Kaedah ini juga dipanggil pneumotonometri..

Apakah tujuan mengukur tekanan intraokular? Biasanya, tidak boleh melebihi 27 milimeter merkuri. Ini adalah penunjuk maksimum, dan hasil pengukuran dapat berkisar antara 10 hingga 21. Mengapa mengukur tekanan intraokular?

Pertama sekali, untuk pengesanan glaukoma tepat pada masanya. Ia adalah penyakit mata yang berbahaya, yang disertai dengan peningkatan tekanan ini dan kemerosotan ketajaman penglihatan..

Doktor mata sangat mengesyorkan agar semua lelaki dan wanita berusia lebih dari 40 tahun secara sistematik menjalani pemeriksaan mata pencegahan dengan prosedur diagnostik sedemikian. Anda perlu berjumpa doktor mata dua kali setahun, terutamanya jika pesakit mempunyai kecenderungan genetik terhadap penyakit alat visual.

Ini memungkinkan untuk mengesan bukan sahaja glaukoma, tetapi juga patologi lain sebelum mereka memulakan kesan merosakkannya. Perhatikan bahawa tonometri adalah wajib sebelum dan selepas pembedahan mata.

Sebab untuk mengukur IOP mungkin adalah aduan pesakit berikut:

  • berat di mata;
  • kemerahan;
  • keletihan cepat;
  • sakit kepala;
  • ketidakselesaan di soket mata;
  • kemerosotan penglihatan senja;
  • kemunculan jerebu di depan mata;
  • penyempitan bidang visual;
  • sindrom mata kering;
  • kemerosotan ketajaman penglihatan.

Tekanan mata diukur menggunakan teknik instrumental dan diagnostik palpasi melalui kelopak mata tertutup. Palpasi melalui kelopak mata memungkinkan hanya menilai tekanan dan memahami secara kasar jika ada penyimpangan dari norma pada masa ini.

Tafsiran hasilnya berdasarkan tahap kekerasan mata. Kaedah instrumental lebih tepat. Pada masa ini, pakar menggunakan kaedah hubungan dan bukan hubungan untuk mengukur IOP. Seterusnya, mari kita bincangkan dengan lebih terperinci mengenai kaedah pengesahan ini..

Jari

Dalam kes ini, tidak perlu menggunakan peranti khas. Ahli optometri mendiagnosis dengan hujung jarinya. Dengan bantuan tekanan cahaya pada kelopak mata atas mata tertutup, seseorang dapat menilai nilai IOP. Hasilnya ditentukan bergantung pada ophthalmotonus mengikut tahap kekerasan.

Ini adalah kaedah indikatif, yang paling sering dilakukan setelah pembedahan. Kaedah ini juga digunakan dalam kes di mana mustahil untuk melakukan pemeriksaan instrumental, dengan perubahan, kecederaan pada kornea.

Pertimbangkan algoritma pengukuran IOP:

  1. Pesakit menutup matanya, sementara pandangannya harus diarahkan ke bawah.
  2. Pakar oftalmologi meletakkan jari sebelah tangan pada kelopak mata atas tepat di atas tulang rawan dan menekannya perlahan ke mata.
  3. Pada masa yang sama, dengan jari telunjuk tangan kedua, doktor menekan bola mata dari sisi yang bertentangan.
  4. Biasanya, jari terasa tersentak apabila ditekan dari sisi lain. Dengan hipertensi okular, lebih banyak usaha diperlukan untuk menekan sclera.

Tidak boleh dihubungi

Ini adalah perubahan komputer, intinya adalah untuk mendiagnosis reaksi kornea di bawah pengaruh aliran udara. Ini adalah kaedah pengukuran yang lembut dan tidak trauma. Tiada hubungan mata langsung. Tidak ada risiko jangkitan.

Pesakit tidak mengalami kesakitan semasa prosedur, dan tidak memerlukan anestesia. Hanya perlu beberapa saat untuk mengukur IOP.

Pneumotonometri sering digunakan dalam amalan pediatrik. Walaupun begitu, teknik ini tidak berbeza dengan tajuk ketepatan tinggi. Petunjuk untuk pneumotonometri boleh merangkumi keadaan berikut:

  • pembuangan retina;
  • gangguan endokrin;
  • gangguan vaskular;
  • anomali dalam pengembangan alat visual;
  • patologi jantung;
  • glaukoma;
  • komplikasi selepas pembedahan oftalmik.

Pakar mengesyorkan memeriksa pesakit setelah empat puluh tahun, walaupun tidak ada penyakit yang jelas. Dengan bertambahnya usia, risiko perubahan atropik pada alat visual meningkat dengan mendadak..

Walaupun keselamatan dan kecekapan tinggi pneumotonometri, dalam beberapa kes dilarang menjalankannya:

  1. penyakit kornea dan operasi sebelumnya di atasnya menggunakan laser;
  2. patologi oftalmik bakteria dan virus;
  3. miopia teruk;
  4. kecederaan disertai dengan pelanggaran integriti cangkang mata;
  5. keadaan mabuk alkohol atau dadah.

Hubungi

Nama itu sendiri bercakap - kaedah ini melibatkan hubungan langsung peranti dengan bola mata pesakit. Sebelum prosedur, anestesia dilakukan menggunakan titisan mata. Tonometri hubungan boleh dilakukan, dinamik dan kesan.

Tonometri penerapan

Teknik ini telah tersebar luas dalam oftalmologi moden, kerana ketepatannya yang tinggi. Titisan dengan kesan anestetik ditanamkan ke mata pesakit dan kemudian diletakkan di sofa. Pengukuran dilakukan dengan berat Maklakov atau menggunakan tonometer Goldman.

Menurut Maklakov

Inti kaedah ini adalah bahawa tonometer Maklakov memindahkan sejumlah besar kelembapan dari ruang mata. Cat tersebut bertujuan untuk mengecat berat. Pertimbangkan teknik pengukuran IOP secara berperingkat:

  • Peranti disapu dengan larutan alkohol atau hidrogen peroksida dua kali, selepas itu disapu kering dengan swab steril.
  • Cat yang disediakan khas digunakan pada lapisan nipis pada pinggan yang dibasmi kuman.
  • Titisan anestetik dengan lidokain ditanamkan ke dalam mata.
  • Pesakit diletakkan di sofa, menghadap ke atas.
  • Kemudian dia diminta untuk menghulurkan tangannya ke atas dan melekatkan pandangannya pada jari telunjuk..
  • Pakar dengan satu tangan mengembangkan fisur palpebral, dan dengan tangan yang lain, meletakkan alat ini di bahagian tengah kornea. Berat silinder meratakan kornea.
  • Pemegang berat turun dengan lembut dan menarik dengan cepat.
  • Pada titik kontak, cat dicuci dengan cecair air mata. Di tempat ini, bulatan tetap ada, yang dicetak di atas kertas..
  • Pada akhirnya, disinfektan ditanamkan ke mata pesakit..
  • Diameter sampel yang diperoleh diukur dengan pembaris. Semakin tinggi IOP, semakin kurang cat yang dicuci dari pinggan..

Menurut Goldman

Untuk menentukan tekanan fundus, probe khas kecil digunakan, yang menimbulkan tekanan pada kornea. Ini adalah pengukuran yang sangat tepat berdasarkan daya yang diperlukan untuk meratakan kornea..

Tonometer Goldman dipasang pada lampu celah. Prisma dipasang pada peranti yang digunakan pada kornea. Semasa mengembangkan alatnya, saintis itu dipandu oleh fakta bahawa kornea menentang ubah bentuk. Dan ini secara langsung mempengaruhi pengukuran tekanan intraokular..

Tonometri Goldman dianggap sebagai standard ujian emas. Prosedur ini dijalankan dalam beberapa peringkat:

  1. Tonometer dipasang pada lampu celah.
  2. Larutan anestetik dan fluorescein dimasukkan ke dalam mata.
  3. Pesakit duduk di atas kerusi yang diletakkan di belakang lampu celah.
  4. Dia harus meletakkan kepalanya di atas pendirian, meletakkan dahinya di atas pinggan dan melihat terus ke mikroskop.
  5. Kemudian prisma tersebut digunakan pada kornea.
  6. IOP ditentukan menggunakan skala instrumen.

Tidak mungkin menjimatkan bahan pewarna, kerana ini akan mempengaruhi ketepatan hasilnya. Begitu juga, dilarang memasukkan larutan fluorescein terlalu banyak ke dalam mata..

Mengukur tekanan mata di rumah


Semasa memutuskan untuk membeli tonometer untuk kegunaan rumah, anda boleh mengetahui apa yang berlaku dengan mata anda dan mengambil tindakan kapan saja. Peranti mudah alih mempunyai sokongan dahi. Orang itu menyentuh tonometer dengan dahinya dan melihat ke dalam meter. Diagnostik dengan menekan butang.

Tonometer transpalpebral adalah alat untuk mengukur IOP tanpa hubungan langsung dengan bola mata. Peranti sedemikian memungkinkan untuk mengukur patologi kornea dan selepas campur tangan pembedahan. Mereka sesuai untuk diagnosis kanak-kanak, orang kurang upaya dan orang tua.

Monitor tekanan darah mudah alih ringan dan padat. Diagnosis dengan pertolongan mereka tidak menimbulkan sensasi yang menyakitkan.

Anda juga dapat mengukur tekanan mata di rumah menggunakan tonometer ICARE, yang digunakan untuk mendiagnosis dan memantau glaukoma. Ia mempunyai ciri-ciri berikut:

  • ketepatan tinggi;
  • pengukuran segera;
  • kekurangan refleks kornea;
  • kebolehpercayaan dan keburukan;
  • tidak perlu melegakan kesakitan;
  • risiko jangkitan minimum.

Peranti menyimpan data dari sepuluh pengukuran terakhir, ia beroperasi pada bateri yang boleh dicas semula. Sangat mudah untuk mengendalikan peranti ini, tidak diperlukan latihan khas untuk ini.

Cadangan berikut akan membantu menormalkan petunjuk tekanan intraokular:

  1. semasa tidur, kepala harus diangkat sedikit, jadi gunakan bantal besar;
  2. semasa membaca buku atau bekerja di komputer, jaga tahap pencahayaan yang mencukupi;
  3. lakukan senaman gimnastik secara berkala untuk menguatkan otot mata;
  4. elakkan kolar yang ketat, kerana ia mengganggu aliran darah;
  5. cuba jangan terlalu banyak membongkok semasa melakukan aktiviti fizikal;
  6. amati peraturan hari dan rehat, cuba jangan membebani mata;
  7. melepaskan tabiat buruk;
  8. sesuaikan jumlah cecair yang anda makan;
  9. cuba jangan gementar;
  10. diet harus diperkaya;
  11. aktiviti fizikal ringan hanya akan bermanfaat;
  12. lakukan urutan ringan pada kawasan mata dan leher.

Jadi bagaimana mengukur fundus dengan betul? Pada masa ini, kaedah palpation, non-contact dan contact digunakan. Palpation hanya memberikan informasi perkiraan, dan digunakan setelah operasi, serta ketika mustahil untuk menjalankan teknik instrumental.

Oculists mengesyorkan mengukur tekanan intraokular menurut Maklakov atau Goldman. Ini adalah prosedur yang menyakitkan yang memerlukan anestesia..

Setiap orang mesti diperiksa secara berkala oleh pakar oftalmologi. Amat terlambat apabila gejala amaran muncul. Pesakit berusia lebih dari empat puluh, walaupun tidak ada aduan, disarankan untuk mengukur tekanan intraokular secara berkala.

Sekiranya anda mempunyai aduan penglihatan kabur, kerlipan di depan mata, kekeringan, ketidakselesaan, pastikan anda berjumpa dengan pakar optik. Diagnosis awal akan membantu mencegah perkembangan komplikasi berbahaya.

Petunjuk dan hasil pengukuran

Tekanan intraokular sebenarnya biasanya lebih kurang. 16.2 mmHg Seni. Bacaan dari 10 hingga 21 tidak dianggap tidak normal. Pada siang hari, tahapnya berubah sedikit, setelah bangun lebih tinggi, dan kemudian mulai menurun sedikit. Turun naik harian boleh berkisar antara 1 hingga 5 mm Hg..

Tonometer Maklakov tidak menunjukkan V.D. yang sebenarnya, tetapi yang disebut tonometrik. Bacaannya agak terlalu tinggi kerana mengeluarkan sejumlah cecair dari ruang mata. Oleh itu, norma tekanan tonometrik mengikut kaedah Maklakov diadopsi dalam lingkungan 12-25 mm Hg..

Ia juga perlu dipertimbangkan ketika mengukur V.d. hakikat bahawa setiap kaedah dan jenis instrumen menghasilkan data yang sedikit berbeza. Tidak masuk akal untuk membandingkan bacaan - ini adalah ciri setiap kaedah pengukuran.

Oleh itu, jika perlu untuk memantau dinamika keadaan mata pesakit, maka pemeriksaan mesti dilakukan dengan menggunakan kaedah yang sama. Hanya dalam kes ini adalah mungkin untuk membandingkan hasilnya dan membuat kesimpulan. Khususnya, sangat penting bagi pesakit dengan glaukoma..

Hasil pengukuran dengan kaedah tidak invasif dipengaruhi oleh ketebalan kornea. Dengan kornea yang padat dan tebal, kemungkinan peningkatan bahawa data yang diperoleh akan sedikit lebih tinggi daripada V.d. Dengan kornea nipis, sebaliknya berlaku..

Jenis tonometer oftalmik


Tonometer tanpa sentuhan adalah peranti automatik moden yang membolehkan anda mengukur tekanan intraokular dengan cepat dan tepat. Mereka mempunyai beberapa kelebihan berbanding yang boleh dihubungi. Khususnya, pneumotonometer tidak memerlukan penggunaan anestesia mata dan penyelesaian pewarna..

Ini adalah kaedah penyelidikan yang paling lembut dan tidak traumatik untuk pesakit, menghilangkan risiko kerosakan dan jangkitan kornea. Juga, kelebihan monitor tekanan darah tanpa sentuhan adalah prosedurnya tidak sukar, tidak memerlukan pengiraan, kerana pengukuran dan penyampaian hasil dilakukan secara automatik..

Dengan menggunakan tonometer tanpa hubungan, adalah mungkin untuk mengukur tekanan intraokular pada kanak-kanak dan pesakit dengan hipersensitiviti, serta penderita alergi dan mereka yang mempunyai intoleransi terhadap ubat-ubatan individu.

Tonometer penerapan - pengukuran dengan kaedah Maklakov dan Goldman. Untuk mengukur menurut Maklakov, tonometer silinder dengan plat kaca digunakan. Bahan pewarna digunakan pada permukaan plat kaca yang tidak dibasmi kuman.

Pengukuran dilakukan di bawah anestesia tempatan. Setelah kepekaan hilang, plat tonometer berwarna diturunkan ke bahagian tengah kornea. Cat itu muncul di permukaan kornea, dan noda yang tidak dicat muncul di piring.

Tonometer Goldman adalah versi kaedah tonometri applanation yang lebih moden. Ini adalah tonometer yang dipasang pada lampu celah. Prisma dipasang pada tonometer, yang digunakan pada kornea setelah anestesia mata dan menanam larutan fluorescein.

Prisma diterangi dengan cahaya biru dan memungkinkan untuk melihat dengan jelas menisci lakrimal, yang disebabkan oleh pembiasan cahaya yang melewati prisma, ke separuh bulatan atas dan bawah.

Kemudian, dengan menggunakan pen, perlahan-lahan atur tekanan prisma pada kornea, ratakan sehingga cincin separuh yang diwarnai dengan natrium fluorescein berkumpul pada satu titik. V. d. tekanan ditentukan pada skala peranti.

Tonometer kesan adalah tonometer yang menggunakan kaedah Schiotz (tonometer kesan paling berjaya dan tepat, walaupun kepengarangan teknologi milik Gref). Menurut Shiotz, tekanan diukur dengan menekan kornea dengan batang jisim tertentu.

Anestesia tempatan dilakukan sebelum pengukuran. Kemudian batang tonometer (piston) dengan berat jisim tertentu dikenakan pada mata, yang dapat bergerak bebas di sepanjang batang. Di bawah tindakan tekanan intraokular, omboh bergerak dan memesongkan anak panah pada skala.

Untuk menentukan nilai V.d. menggunakan tonometer Schiotz, perlu memeriksa pembacaan dengan jadual penentukuran (dengan mengambil kira berat berat pada omboh).

Tonometer kontur dinamik - Tonometer Pascal. Kelebihannya adalah mungkin untuk melakukan pengukuran secara praktikal mengabaikan sifat kornea. "Pascal" agak serupa dengan tonometer Goldman, kerana peranti ini juga dipasang pada lampu.

Bidang sentuhan hujungnya berbentuk cekung dan tahap kelengkungan kornea mata. Kornea tidak diratakan dalam kes ini, seperti pada tonometer sentuhan lain. Peranti merekodkan serangkaian data dan mengira, berdasarkan padanya, beberapa nilai rata-rata, yang dianggap benar.

Rawatan tekanan mata

Matlamat kaedah rawatan glaukoma adalah untuk mengembalikan tekanan mata menjadi normal. Kini terdapat tiga jenis rawatan untuk penyakit ini: ubat, laser dan pembedahan.
Rejimen rawatan bergantung pada bentuk dan tahap penyakit..

Kaedah yang paling berkesan untuk menghentikan perkembangan glaukoma dan memelihara penglihatan adalah rawatan laser dan pembedahan. Benar, kaedah pembedahan merawat glaukoma mempunyai kesan sampingannya sendiri, termasuk jangkitan, penurunan tekanan mata yang tajam, perubahan bentuk luar bola mata, kemerosotan penglihatan sementara, peningkatan katarak (jika ada).

Tekanan mata rendah jarang berlaku, tetapi sama berbahaya. Sebabnya mungkin: bola mata, trauma, komplikasi selepas pembedahan. Sekiranya tekanan mata yang berkurang berterusan selama lebih dari sebulan, maka pemakanan struktur mata terganggu, akibatnya mata mungkin mati.

Untuk mengukur tekanan intraokular, berjumpa dengan pakar oftalmologi. Kaedah mengukur tekanan yang paling biasa di Rusia adalah seperti berikut: berat khas dengan jisim tertentu dipasang pada mata.

Dalam kes ini, tekanan dianggap hingga 26 mm Hg. Tetapi baru-baru ini, perubahan telah diperhatikan: ternyata pada 70% orang yang sihat, tekanan mata berada dalam 22 mm Hg. Tekanan mata juga dapat diukur dengan menggunakan jet udara dengan alat khas - pneumotonometer.

Pertama, aktiviti fizikal sangat berguna. Sukan terbaik untuk ini adalah yang melatih otot-otot mata dan kawasan leher, meningkatkan peredaran darah ke organ penglihatan (tenis, bulu tangkis).

Kedua, urutan leher terapi berguna untuk mengembalikan tekanan mata menjadi normal. Selain itu, berjalan santai yang biasa, disertai dengan melihat persekitaran dan objek di kejauhan, berguna..

Selain vitamin A, C, D dan E, mata memerlukan kalsium, yang menguatkan sklera (cangkang luar mata). Baru-baru ini diketahui bahawa dengan miopia di sclera terdapat kekurangan zink, magnesium dan zat besi, iaitu seseorang yang rentan terhadap miopia berguna untuk kompleks vitamin dengan mineral.

Untuk berehat mata anda semasa bekerja di komputer, beberapa pakar oftalmologi mengesyorkan senam untuk mata, seperti berikut: Anda perlu duduk di meja dan bersandar di siku, berjabat tangan dan merehatkan pergelangan tangan dan jari anda.

Selepas itu, anda perlu menggosok kedua telapak tangan sehingga menjadi suam. Sekarang letakkan kepala di tangan anda dan tutup mata anda dengan telapak tangan anda. Jari kedua-dua tangan harus bersilang di dahi. Tangan harus dilonggarkan sepenuhnya dan tidak menekan mata..

Telapak tangan harus terletak di kelopak mata dengan kubah. Selama ini, anda perlu merasakan kegelapan. Mata anda kini benar-benar santai. Persepsi kegelapan adalah kelonggaran terdalam bagi mata, di mana ia dipulihkan.

Mata dan penglihatan mesti dilindungi, kerana ini adalah bahagian tubuh kita yang sangat rapuh. Sekiranya terdapat masalah, lebih baik membuat janji temu dengan pakar oftalmologi.